Nuffnang

Tempah hadiah istimewa

Thursday, April 28, 2011

Van Der Wijck

Ada sesiapa yang seusia ibu, pernah tak baca buku ni?
Ibu pernah baca buku ini suatu masa dulu, buku biru milik abah.
Ejaan dalam buku yang ibu baca tu masih ejaan melayu yang lama, chenta!
Buku ni ditulis bukan zaman ibu dilahirkan. Sangat lama usia karyanya.
Mungkin karyanya lebih tua dari umur ibu sendiri, tua lagi dari umur abah barangkali.

Kisah cinta mereka cinta yang sangat syahdu.
Kisah cinta terhalang Zainudin dan Hayati. Cinta yang tidak sekufu dipandangan keluarga.
Cinta yang penuh duka lara. Zainudin yang setia menunggu Hayati.
Akhirnya bertemu kembali dengan kekasih hati.
Tapi Hayati yang parah ditemui akibat kemalangan Kapal Van Der Wijck akhirnya pergi.
Zainudin yang lara kehilangan kekasih hati, akhirnya turut 'kembali'.

Itu intipati ceritanya.
Tapi karangan Hamka memang menyentuh jiwa.
Sambil membacanya dulu, ibu dapat membayangkan suasana Zainudin dan Hayati
berutus surat tika bercinta.
Terbayang tentang damai suasana cinta di desa.
Sungguh nyaman dan indah.

Pada kawan-kawan yang berminat, carilah buku ini. Sangat klasik ok!
Kalau orang puteh bangga dengan Romeo dan Juliet,
sebagai seorang melayu, nah! inilah masterpiece-nya!
Penuh pengajaran dan dendam cinta yang membawa kejayaan dan juga derita jiwa.

4 comments:

Huszaini said...

As salam, tuan tanah, Jemput join segmen pertama AMRAFAHAN

http://amrafahan.blogspot.com/2011/04/segmen-pertama-amrafahan.html

noora said...

mcm best je kak novel nih..mcm nk pinjam jek..hehehehe

Aqila said...

Salam kenal ya, buya Hamka selalu bikin cerita-cerita bernuansa Islami

Zakiyah Zainon said...

huszaini: insyaAllah...kalau dan saya join...kena fokus tu nak karang cerita mengarut hehehe





syikin: buku abah akak kat kg...yang versi baru ni tak beli pun, jmpa kat kedai buku,




aqila: ya..islamik. walaupun bercinta tapi masih ada batasan agama di tengah-tengahnya...

Related Posts with Thumbnails