Nuffnang

Tempah hadiah istimewa

Tuesday, November 15, 2011

Kisah Jiwa Lara



Assalamualaikum.

Ibu memang jarang menonton tv kala lewat malam. Bagi ibu pukul 10 tu sudah cukup lewat. Selalunya ibu tidur seawal berita jam 8 pun tak habis lagi. Sangat awalkan? Tapi sejak kembar dah mula melasak, ibu tidur awal jugak. Tapi tidur-tidur ayam. Alang-alang tak boleh nak nyenyak, ibu buka tv dan telah terlayan cerita ini - JIWA & LARA.

Mula-mula ibu tengok gitu-gitu saja. Esoknya ibu ikuti lagi. Dan seterusnya. Bukan kerana pelakonnya adalah Aaron Aziz tapi kerana jalan ceritanya. Ibu tertunggu-tunggu, apakah kesudahannya saban hari.

Kisah disebuah estet, mungkin dalam tahun 70-an. Kisah seorang pemuda bernama Jiwa yang dirundung malang. Zaman merampas kekasih Jiwa, Lara serta kepercayaan majikan dan kawan-kawan ladang terhadapnya. Jiwa cuba menegakkan kebenaran, namun Zaman tetap beroleh kemenangan. Zaman sangat manis berkata-kata, bijak bekerja, penuh adab dan santunnya hingga majikannya terpedaya dengan lakonan Zaman. Cukup sejati jantannya!

Zaman adalah seorang lelaki yang penuh wawasan. Dia akan melakukan apa saja untuk mencapai impiannya, menjadi kaya. Jiwa cuba dibunuh oleh Zaman untuk menutup kelakuan buruknya. Lara yang dibuntingkan turut menjadi korban kerana Zaman hendak berkahwin dengan anak majikannya yang memiliki estet tempat dia bekerja. Majikannya terpaksa menerima Zaman menjadi menantu kerana anak gadisnya sudah bunting tanpa nikah. Zaman mengambil kesempatan mengenakan syarat yang menguntungkannya.

Beberapa siri seterusnya ibu tertinggal. Bila ibu kembali berpeluang mengikuti siri tersebut, watak-watak baru sudah muncul. Tahun sudah bertukar, 2000-an. Rupanya Jiwa dan Lara yang cuba dibunuhnya masih hidup. Lara sudah mempunyai anak lelaki, Zaman juga begitu namun Jiwa masih membujang kerana cintanya masih utuh buat Lara, kekasih zaman remajanya.

Ibu suka dengan plot seterusnya. Bagaimana Zaman sangat takut dengan bayang-bayangnya sendiri. Sangat protective terhadap anak daranya. Takut orang berbuat jahat akan anak gadisnya seperti mana dia pernah buat suatu masa dulu. Berasa sangat terancam dan takut jika perniagaannya dirampas dengan orang.

Balasan Allah terhadap kejahatan dan kezaliman Zaman tetap berlaku. Walaupun mungkin memakan masa sehingga puluhan tahun. Hidup dalam kemewahan tapi penuh ketakutan. Hidup dalam kesenangan tapi tidak pernah berasa aman dan tenteram. Dan yang paling penting, orang yang teraniaya seperti Jiwa dan Lara perlu bersabar kerana kebenaran akan terserlah jua. Berkat kesabaran, Jiwa dan Lara kembali bersama. Saling bermaafan atas kesilapan lampau.

Ini kisah drama. Tiada kena mengena dengan sesiapa. Tapi inilah kisah masyarakat melayu di Malaysia dari kacamata ibu - buntingkan anak orang, jatuhkan orang lain untuk naikkan diri, berebut perempuan dan gilakan kekayaan, harta dan pangkat.

Kalau kita tonton sinetron Indon, kebanyakkannya berebut harta orang dan membuat aniaya kepada orang lain. Mungkin itulah lumrah kehidupan di sana. Tapi maktok (mak ibu ) suka dengan kisah Filifino, sama seperti ibu. Walaupun berebut girlfren, yang heronya tetap cool!

Moga drama atau filem yang kita tonton, bukan setakat menjadi halwa mata dan telinga. Teruslah jatuh ke hati akan segala pengajaran yang baik darinya.

Tapikan....errmmmm..cerita ni dah habis belum? hehehehehe

3 comments:

Juraimee said...

miahahha... hang pun terjebak ka CK?
abih dah kot cerita nihh... ngeee...
tapi ending tak best cam terkejaq2 jer..

la ni moh tengok Cinta Elisya plak.. huhuhu... keh keh keh....

Zakiyah Zainon said...

itu memang sudah dilayan..walaupun nyampah dengan kisah fasha sendat tapi kalau drama dia terikut juaa

Si Kandil Hijau said...

ye ke mak suka tgk cita filipina? x tau pulak.. same to me..yuhuu

Related Posts with Thumbnails