Nuffnang

Tempah hadiah istimewa

Saturday, December 10, 2011

Cinta Abadi

Ibu punya sejarah yang tersendiri dengan novel ini. Semasa ibu di sekolah menengah, ibu pernah terbaca tentang penulisnya. Beliau bergambar ceria bersama datuknya seorang VIP terkemuka. Ibu cemburu padanya. Ibu berangan-angan sendiri, seandainya ibu ni kawan baiknya, mesti seronokkan? Tapi itu hanya angan-angan. Mana mungkin kan? Beliau berbakat, orang bandar dan datang dari keluarga yang kaya. Sedangkan ibu ni orang kampung, hanya mampu meminjam novel dari kawan-kawan sahaja. Hinggalah ibu ke universiti, baru ibu mampu mengumpul koleksi novel sendiri dengan bantuan biasiswa JPA yang ibu terima. Masih ibu ingat novel pertama yang ibu beli - DIARI SAYANG.

Satu hari di universiti, ibu tak pasti samada ibu menemani rakan ibu beratur di public phone untuk menelefon ibunya atau ibu sendiri yang hendak menelefon mak. Tapi ada seorang senior yang menggunakan telefon tu bercakap terlalu lama seperti public phone tu dia yang punya. Ibu memang jenis panas dengan orang yang pentingkan diri sendiri ni. Terus ibu menegur mengingatkannya bahawa ramai lagi yang menunggu giliran. Si senior terus berlalu dengan muka yang mencuka sambil menjeling, mengecam muka ibu barangkali.

Tak lama kemudian, ada seorang senior datang ke bilik ibu dan menjengok ke dalam bilik ibu yang pintunya sentiasa terbuka. Ibu pun tak kenal siapa senior itu. Kemudian baru ibu tahu rupanya senior yang ibu tegur di public phone tadi mengadu kepada kawannya, dan kawannya itu datang kononya nak cari ibu ni yang mana satu. Biarlah kawannya itu ibu gelar sebagai senior gangster dalam entry ini.

Ibu tak ingat sangat kejadian yang seterusnya, tapi yang pasti, ibu menjadi kebencian senior gangster tersebut bersama rakan-rakannya. Ibu hanya bersikap neutral dan biasa. Pasa ibu, ibu hanya menegur tingkah laku yang salah. Cuma mereka tidak dapat menerima dan membenci ibu. Tapi itulah, orang tua-tua kata, jangan terlalu benci. Nanti terbalik pulak jadinya. Dan memang itu benar-benar berlaku. Entah macamana, akhirnya kami (ibu dan senior gangster)boleh berbual, bersembang, bermesra dan akhirnya sebilik! Tak kenal maka tak cinta kan?

Pada suatu hari, keluarganya dari KL datang menziarahinya. Bila beliau kembali ke bilik, dia membawa seikat novel terbitan Creative. Waahhh..ini sudah baik. Bertambahlah lagi koleksi novel beliau yang sudah penuh di bawah katil, dan lagi seronoklah ibu nak membacanya. Ibu bertanya itu ini. Katanya novel-novel tu adalah hadiah dari Creative setelah novel tulisannya diulang cetak. Bila beliau menunjukkan novel tulisannya.

Haahhh!!! Novel ini. Barulah ibu teringat kembali. Dan rupa-rupanya, senior gangster itu adalah penulis yang ibu cemburui dulu. Dan yang paling ibu memang sangat tak sangka, akhirnya penulis itu telah menjadi roommate ibu sendiri. Angan-angan ibu 4-5 tahun dulu tu, sudah menjadi kenyataan!

Sekarang ni, sudah banyak novel di angkat menjadi drama dan filem. Ibu post cover novelnya di FB dan tag padanya. Saja nak mengimbau kenangan lama. Manalah taukan, kot-kot satu hari nanti ada produser yang berminat nak drama atau filemkan novel ni. Pada ibu, naskhahnya bersahaja dan sangat menarik minat di kalangan remaja.

"Chee, i gogel, jumpa banyak komen yang memuji karya u ni. Tak yah nak malu-malu. Novel u tu memang ada peminat yang ramai. Karya u tu ada dalam kelasnya yang tersendiri!"

No comments:

Related Posts with Thumbnails