Nuffnang

Tempah hadiah istimewa

Monday, May 23, 2011

Tenanglah kalian di sana...

Ibu berada di Singapura semasa mengetahui kisah ini.
Memang terlambat mengetahuinya.
Itupun setelah curi-curi menggunakan Iphone ayah yang linenya sekejap ok, selalu tak ok.
Sangat sedih..sangat menyentak rasa hati ibu..
Ajal maut di tangan tuhan.
Tenanglah kalian di sana..al Fatihah.

Kepada menteri², pihak² yang berwajib..
Sila jangan bagi komen-komen yang sudah tak berguna lagi.
Yang tak berguna! contohnya:
1. Pusat ini tidak berdaftar dengan .....
2. Binaan tak dapat kelulusan..
3. Bangunan tiada kelulusan untuk didiami...
Dan lain-lain kenyataan yang dah tak dak erti. Dari dulu sampai sekarang semua NATO!

Wednesday, May 18, 2011

Blog bengong! Komen hilang?

salam...
ibu telah kembali ke opis terchenta selepas.
Jumaat-Isnin ada di Melaka- Muar.
Isnin balik terus ke Singapore.
Selasa holiday kat sana.
Malamnya balik ke Pasir Gudang.

Baru dapat buka blog.
Tapi awat komen-komen hilang?
Sebelum ke Melaka, ibu ada baca komen kat drama swasta.
Balik komen-komen tu dah tak dak.
errrmmmm....
apakah?
Sila komen balik boleh? hahahahhaha

Saturday, May 14, 2011

Ibu dan kembar

Rasanya., ini gambar pertama ibu bersama kembar dalam keadaan bertudung.
Yang lain kat rumah. Memang tak leh publish la kan hehehehe
Ni masa lepak-lepak kat Bukit Layang-layang time kakak bersukan.

Abang tersangat manja.
Kalau ibu hilang dari pandangan mata dia, mula la merengek.
Kalau ibu ada di sisi dia, haa...gitu la aksinya.
Menyendeng saja kat ibu.

Adik lebih berdikari.
Masa ni adik sangat suka ke sana sini bermain berguling.
Adik selalu pandang abang yang asyik nak duduk di riba ibu.
kadang-kadang, adik pun akan naik sama.

Friday, May 13, 2011

Kakak bersukan

Ahad lepas, kakak terlibat dengan sukaneka.
Sebagai sokongan, ibu, ayah dan kembar pagi-pagi lagi dah bangun
bersama-sama kakak ke Bukit Layang-layang.

Sukan yang kakak masuk adalah Bawa bola pingpong dalam sudu hehehehehe
cikgu siap pesan kat ibu suruh berlatih.
Tapi ibu tak sempat sayang, sori sangat-sangat.

Time kakak lawan ni, ibu jaga adik dan abang.
Ayah berada di gelanggang standby nak ambik gambar kakak time berlawan.
Bila ayah balik ibu tanya " kakak menang tak?"
"kalah". hahahaha
Ibu pun tengok gambar. Mak aiii..memang kalah la anak ibu.
Tengok size pun dah kalah.

Tapi ayah kata kakak sorang saja yang ikut rules.
Budak-budak lain semua tangan lepas bebas.
Kakak saja yang tangan kat belakang.
Ni mesti kes ajaran pertama cikgu. Tangan kat belakang.
Kakak memang macam tu. Ajaran pertama yang dia dapat, itu lah yang dia pegang.
Kalau dah ubah balik, kena cari alasan yang betul-betul berasas dan buatkan dia terfikir
"ooo.....yang ibu cakap tu betul"

fuhhh..susah mendidik anak ni. Kena beri ajaran yang baik-baik saja.
Kalau terbuat perkara yang salah, kena cepat-cepat betulkan.
Jangan sampai dia sedar kejadian salah yang kita buat tu.
Kalau kakak nampak ibu buat salah, dia terus tegur.
Dan sebagai ibu, terpaksa la ibu mengakuinya dan say sorry.
Tak salahkan mengakui kesalahan kita dengan anak-anak.

Oklah...ni aksi kakak masa bawak bola pingpong dalam sudu.
Terasa kembang hati melihat anak dah besar.
Lepas ni sekolah rendah, sekolah menengah, masuk uni, kawen..
hehehehe..jauh benau ibu berfikir ekk..

-Ya Allah, bimbinglah kamidalam mendidik anak-anak untuk menjadi hambamu yang bertaqwa-

Thursday, May 12, 2011

Siri Drama Swasta - Episod terakhir

Kepada yang mengikuti siri drama swasta ini,
ini adalah siri yang terakhir.
Kalau panjang sangat drama pun boring jugak kan?
hehehehehehe
Ibu memutuskan untuk menamatkannya di sini sebab minggu depan,
ibu sudah busy dengan sukan Wilayah Johor dan minggu exam sudah bermula

Sebelum ini, ibu simpan semua cerita-cerita yang telah ibu tulis ini.
Pada staf yang sudah lama di sini, ada yang tahu kisah-kisah yang berlaku ni.
Kebanyakkan staf yang baru di sini, memang ibu tak pernah cerita.
Tapi ada yang tahu ibu dan F berselisih faham.
Sebab apa mereka tak tahu.
Sedangkan ibu pun tak tahu sebab apa ibu berselisih faham dengan F.
Sebab sampai sekarang ibu masih belum dapat kepastian dari F apakan puncanya
dia membenci dan marah pada ibu.

So, this is the reason why ibu decide to write all about this after i kept it for almost 2 yrs.
Kisah ini ibu mula tulis selepas berlaku satu peristiwa.
Ibu di sini menjadi Pegawai perhubungan dan latihan industri (LI) -
nama saja pengawai, bukan ada extra gaji pun ya!
Ibu menguruskan pelajar-pelajar yang akan, sedang dan telah menjalani LI.
Akan LI adalah pelajar semester 2.
Sedang LI adalah pelajar semster 3.
Telah LI adalah pelajar semester 4.

Bagi pelajar semester 4, mereka akan menjalani sesi temuduga.
Di dalam temuduga itu, mereka perlu menjelaskan tentang kerja yang dilakukan semasa LI.
Setiap pelajar semester 4 mempuyai pensyarah pembimbing masing-masing untuk membantu pelajar menyemak draf dan laporan yang mereka hasilkan.
Ibu bertanggungjawab pada semua ini.
Jadual yang disusun oleh penyelaras ibu dan surat yang ibu tandatangani.
Semuanya diedarkan pada 38 orang pensyarah yang terlibat.

Di suatu pagi semasa sesi temuduga berjalan, sahabat ibu H menelefon ibu.
"chekiyah, kau tahu dak interview slot aku dengan F batal?"
"Ha? batal? Tak pun? pasal batal?".
"Ntah la..aku ingat kau tahu. Dia sms aku bagitau batal dan dah bagitau students. Dia cuti. dari gaya sms ni nampak macam dia cc kat aku, Ingatkan dia bagitau kau".
"eh..mana boleh batal. Aku ada, K ada..boleh ganti dia."

Ya..itu yang terjadi. F dengan mudahnya membatalkan sesi temuduga yang telah ibu aturkan.
Mudahnya dia membuat keputusan sendiri membatalkannya tanpa langsung
memaklumkan unit LI yang menguruskan hal tersebut.

Ibu bertanya pada penyelaras ibu samada mereka maklum tentang hal itu.
Tiada seorang pun yang maklum.
Mujur sesi temuduga itu di sebelah petang.

Ibu baca bismilah dang mengucap 2 kalimah syahadah.
Takut, ibu bertindak mengikut amarah lagi.
Kemudian ibu capai HP dan dail nombor F, disambut oleh suaminya.

"Siapa ni?" tanya sang suami.
"saya chekiyah, ofismate F. nak cakap dengan dia boleh", cakap ibu.

"F, aku ni chekiyah. Boleh dak kau call budak-budak yang kau interview petang ni, bagitau interview ada macam biasa" - ibu mengawal suara.

"Aku dah batalkan. Takdak. Aku dan bagitau semua student" - jawab F.

"tak..bagitau, petang ni ada macam biasa. F, jangan la batalkan sendiri, ni kan kerja unit LI, kalau cuti ka apa ka, maklumkanla pada LI. Aku ada, K ada boleh ganti", ibu menjelaskan pada F.

"Che kiyah, kau jangan nak cari gaduh dengan aku!!!", terus F menjerit.
Agaknya memang muka ibu ni muka cari gaduh kot pada F.

"F..bukan gaduh, ni kan kerja unit LI..", ibu masih nak menjelaskan tapi terus dipotong F.

"Aku langsung tak dapat surat atau memo. Ni pun student yang bagitau aku", F mula menyalahkan ibu.

"Ada memo. Hari Isnin dah keluar, W..", ibu nak jelaskan lagi tapi terus dipotong dengan jeritan.

"Takdak!takdak!takdak!takdak! (tak tau berapa kali dia menjerit sebut takdak)" terus F matikan telefon.

Fuhhh!!!!!
Macamana u all nak hadapi staf yang umur dah 36 tahun, tapi perangai macam ni?
Ibu pandang HP dan terfikir "mentalkah perempuan ni?".
Sampai macam tu sekali tindakan dia dalam berbincang dan menyelesaikan masalah.
Menjerit macam budak-budak sekolah rendah.
Budak sekolah rendah pun lagi matured rasanya.

Masa kejadian tu berlaku, seorang penyelaras ibu berada bersama ibu.
"dik, awak bagi memo kat semua kan?".
"Bagi kak, napa?", penyelaras ibu bertanya.
"F kata dia tak dapat memo. Students yang bagitau dia. Siap dia kata akak cari gaduh dengan dia. W dengar kan nada akak cakap macamana".
"Ya ka..Dengar..biasa saja. W bagi la kak. W letak kat semua pigeon hole.".
"Akak tau..akak nampak w buat tu".
Kami berdua ke tempat pigeon hole, dan surat untuk F masih tidak di ambil.
Well.....

Dek kerana tak dapat jelaskan sepenunya pada F, ibu pun sms dia.
"Salam, tlg bagitau pelajar LI yang temuduga petang ni, interview ada. Tlg maklumkan unit LI, jangan buat keputusan sendiri batalkan temuduga".

F membalas.
"Contact sendiri, tu kan kerja LI. Saya memang tak terima surat. Dalam pigeon hole tak de, malah student yang maklumkan saya hal ni".
As usual, F akan salahkan orang. Walaupun dia adalah orang yang 'sekejap ada, selalu tak dak' kat opis.
Masih salah orang lain. Dan tahu pulak F apa kerja unit LI.
Tapi memandai-mandai pulak batalkan tanpa pengetahuan unit LI.

"Baik puan, terima kasih atas profesionalisma dan kerjasama yang diberikan, tq"
Ibu membalas. Ringkas.

Dan F membalas -
"Terima kasih dan semoga tuhan balas apa yang anda buat".

Terdetik di hati ibu, adakah perkara yang ibu buat ini adalah perbuatan jahat kepada F?
Ibu pun membalas, masih berbudi bahasa.
"Doakanlah balasan yang baik-baik ya..yang betul awak dan yang salah adalah saya. Mohon maaf, tq".


Ibu meminta penyelaras ibu menghubungi pelajar yang berkenaan maklumkan interview ada.
Ibu boleh maklumkan semua tu dari awal tanpa perlu meminta F berbuat begitu.
Cumanya, ibu tak nak pelajar ni pening. Orang ni kata batal, orang ni kata ada.
Jadi biarlah sumber yang membatalkan itu memberitahu kembali pembatalan itu.
Sebab pelajar zaman sekarang ni bijak, tunggu masa saja nak salahkan pensyarah jika mereka buat silap.

Lama juga HP ibu diam. Masa kejadian ini, ibu sempat lagi ke klinik bawa baby adik untuk routine check up.
On the way balik dari klinik, ibu dapat balasan sms dari F.
"Ya Allah, orangyang membaca sms ini menggunakan kuasa dan egonya mengaibkan orang lain. Lidahnya untuk berpecah belah. Seandainya Islan agamanya ya Allah, ku pohon tunjukkan lah kifarah dunia sebagai teguran".

Tersentap jugak ibu. Dia masih sama. Menuduh ibu mengaibkannya.Tambah sikit kali ni, menggunakan ego dan kuasa yang ibu ada.
Dan yang paling best, jika Islam agamanya.
Agak-agaknya, F ni anggap ibu ni agama apa yek?

Ibu terus membalas.
"Ok, itulah pandangan awak pada saya selama ini, tq. Moga sejahtera dan bahagialah awak yang mendoakan saya, dilimpahkan rezeki dan sihat tubuh badannya, bahagia dunia dan akhirat, insyaAllah".

Selepas itu F tidak membalas apa-apa.
Adakah dia terkedu dengan doa ibu padanya.
Ya..doa itu ikhlas dari hati ibu. Hati ibu yang sangat tersentuh.
Rupanya ada jugak orang yang mendoakan ibu begini.
Mungkin F akan bertepuk tangan dan gembira jika ibu ditimpa masalah dan musibah Allah.
Kerana doanya agar ibu diberi kifarah bukan hidayah.
Ibu tak menganggap ibu sentiasa betul. Kita hamba yang tiada sifat maksum.
Memang ada dan tak boleh lari dari melakukan salah dan silap.
Dan Allah akan menegurnya dengan ujian-ujian yang diberikan pada kita.
Tapi doanya yang sebegitu sangat menyentak hati ibu.

Mujur hari tu ayah off day. Memang dah janji dan lunch dengan ayah.
Tepat masanya ibu jemput ayah dan kami makan bersama-sama sambil ibu meluahkan
perasaan pada ayah.

On the way balik ke pejabat, ibu dapat sms dari H (yang memaklumkan interview dibatalkan).
"Zakiyah, napa F serang aku?"
Ha...pulak?
"Jap, aku ontheway balik, jap lagi aku jumpa ko".

Sampai ke opis, ibu terus bertemu H.

"F call aku marah-marah. Kata aku macam-macam. Batu api la, tua tak sedar diri la, tua buat la cara tua..macam-macam la. Aku tak boleh cakap apa. Aku biar saja, lepas tu dia letak telefon".
F tetap sama dalam menyelesaikan masalah.

H pulak yang menjadi mangsa. H adalah partner F dalam sesi temuduga yang dibatalkan tu.
F sms H bagitau interview batal. Dan H bagitau ibu.
F marahkan H sebab bagitau ibu. Sebab tu H pun kena serang.

H tunjukkan sms yang F hantar.
Ayatnya lebih kuang sama dengan sms kepada ibu -

"Semoga tuhan balas apa yang anda buat"
"Interview tu antara awak dan saya. tak payah la nak bagitau orang lain"
smsnya panjang lagi, tapi itu yang ibu ingat. Seolah-olah semua orang membuat aniaya padanya.

H ada menunjukkan sms yang dia hantar kepada F, panjang tapi ibu lupa ayat sepenuhnya,
antara kandungannya -
"Salahkan saya bagitau zakiyah, pegawai yang bertanggungjawab terhadap LI"

H kata, lepas tu F terus tak balas. Mungkin F sudah kembali waras dan boleh berfikir.
Mungkin dia baru tersedar yang ibu adalah orang yang perlu dimaklumkan dan orang yang sepatutnya memutuskan segala keputusan yang berkaitan.

Yang paling ibu tak tahan, dia memarahi H dengan kata-kata
"tua buat cara tua, tak sedar diri, jangan jadi batu api"

heheheh nak gelak besar pun ada.
Rasanya H cuma tua setahun kot dari F.
Agak-agak tindakan F tu seperti orang yang sudah tua tak?
Seperti yang pernah ibu katakan, F tak sedar kesalahannya sebab dia asyik menunding jari menyalahkan orang sekeliling, tanpa dia sedar, 4 jari lagi menunding kepadanya.

Dan selepas kejadian ini, tiada satu kata maaf pun dari F walaupun esoknya F berselisih dengan ibu sebelum ibu bertolak ke Pesta Buku.
Mungkin sampai bila-bila F tidak akan mengucapkan kata maaf kepada ibu.
Kerana F adalah sentiasa betul dalam bertindak.
Ibu yang selalu salah kan?

H ada bercerita, dia ada berjumpa I di bilik berkaitan pelajar SMK.
Tiba-tiba I mendapat panggilan telefon.
Tapi I tak menyambutnya sebab I tengah berbincang dengan H.
H menyuruh I menjawab bila nombor yang sama masih menghubungi I.

H kata dengar I sebut
"Ha...kak F, ingatkan sapa"

Lepas tu H dengar I sebut,
" Tak baik salah sangka, kami bincang pasal lain"

H bagitau ibu, rasanya F mesti telefon I nak mengadu kes yang berlaku antara dia dengan kami.
Tapi terkena pulak masa dia menelefon I, H berada di situ.
I memang berkecuali. I staff baru. Ibu kenal I sebab dulu I duduk dibelakang ibu.
Tapi sepanjang I dekat dengan ibu, ibu tak pernah pun bercerita kisah ibu dengan F pada I.
Dan kini, dia menelefon I, orang terkini (mungkin) yang menjadi tempat dia meluahkan perasaannya.
Nampakkan, siapa yang mengaibkan siapa?
Bukan orang lain, tapi diri F sendiri yang membuka pekung di dada.

Ibu berharap, jika F membaca segala catatan yang ibu tuliskan ini, F dapat berjumpa dengan ibu.
Selesaikan apa yang tidak kena antara kita.
Berbincang dan bertindak seperti orang yang matang dan dewasa.
Ibu sehingga kini masih tertanya-tanya, punca F membenci ibu.
Apa kisah yang ibu ni mengaibkan dia?
Siapa yang memberitaku F yang ibu ni mengadu pada pengarah dan KJ?
Semua tu tak terjawab.

Ibu halalkan semua yang ibu telah berikan pada F.
Ibu redhakan semua pertolongan yang pernah ibu hulurkan pada F masa dia kesempitan.
Jika ada salah ibu pada F yang 'tersangat' besar itu yang ibu sendiri tak tahu dan tak sedar,
ibu memohon ampun dan maaf.
Dan ibu mohon supaya F halalkan pertolongan F pada ibu.
Sesungguhnya, ibu maafkan dan halalkan apa saja yang F buat pada ibu.

Seperti yang pernah ibu katakan pada F
"Semua yang betul itu adalah awak, dan semua yang salah itu adalah saya".

Pesanan ibu pada F, muhasabah diri.
  1. Tenung dan cari kesalahan kita adalah lebih baik dari asyik menyalahkan orang.
  2. Mengaku salah tidak menunjukkan kita bodoh, tapi terus berasa benar dan betul selepas berbuat salah lebih menampakkan kebodohan kita.
  3. Belajar la untuk bekerja dan menghormati kerja orang lain sebab kita berkerja dalam pasukan, bukan sorang-sorang.
  4. Belajar untuk terima pandangan orang lain dan jangan selalu merasakan diri betul.
  5. Belajar menerima teguran orang lain walaupun orang itu lebih muda dan junior dari kita. Tak nampak bodoh, tapi nampak lebih menghormati orang sebenarnya.
  6. Buanglah pemikiran awak yang semua orang suka bersembang perkara buruk tentang awak.
  7. Buanglah prejudis awak pada orang.
  8. (ada sapa-sapa nak bagi nasihat pada F dan ibu, silakan)
Bila selalu bersangka baik, hati akan selalu tenang.
Sesungguhnya ketenangan itu bukan boleh dibuat-buat.
Tenang itu akan kita dapat bila redha ibubapa dan Allah datang seiring.

Pesanan ini juga untuk diri saya sendiri.

Wednesday, May 11, 2011

Ayah picnic di Bukit Layang-layang

Sukaneka kakak hari Ahad.
Ayah pulak mula shift hari sabtu, shift 4 ptg - 1 pagi.
Dalam pukul 2 pagi baru ayah sampai rumah.
Esoknya, Ahad pukul 6.30 pagi ibu dah kejutkan ayah bangun solat dan bersiap
untuk ke sukaneka kakak.
Lepas olat ayah dah turun ke bawah, sambung tidur kat hall.
Ibu bersiap pulak. Setel semua ayah mulakan tugas angkut stroller kembar,
tikar, beg susu dan anak-anak masuk ke kereta.

Sampai padang, mula ayah tak bawak tikar.
Lepas hantar kakak masuk perbarisan, kerah ayah ke kereta semula ambik tikar.
Haaa...picnic sakan. Lepas kan kembar atas tikar, berguling-guling depa main.

Ayah yang picnic sakan.
Ibu suruh ayah ambil bantal kakak dalam kereta, ayah sengeh saja.
Maklumla...di bawah khemah, di tengah padang, sambil di sapu angin-angin indah
sekali-sekala. Memang lena la jawabnya.

Tuesday, May 10, 2011

Siri Drama Swasta - Part 4


Bismillahirahmanirrahim.
Sebenarnya, berkali-kali ibu dah type untuk kisah seterusnya.
Tapi ibu padam balik.
Ibu nak menulis sesuatu dari perspektif dan pandangan ibu tanpa menceritakan hal peribadi F.


Ya..ibu tahu kisah peribadinya.
Ibu tahu sedikit sebanyak masalah yang membelenggu hidupnya.
Dulu, ibu pernah menjadi di antara tempat F meluahkan perasaan dan deritanya.
Perasaannya dikejutkan dengan satu demi satu peristiwa yang besar.
Satu demi satu terbongkar, dan sesalannya selepas itu turut diluahkan pada ibu.

Situasinya mudah, lebih kurang begini:

Bayangkan, jika anda mempertahankan seseorang dan tidak mempercayai
apa yang disampaikan orang, dan tak lama selepas itu anda tahu yang kisah itu benar.
Apakah perasaan anda selepas bermati-matian mempertahankannya dan menafikan kisah itu,
tiba-tiba orang itu sendiri mengakui yang kisah itu betul.

Hancur kan hati?

Ibu pernah menasihati F yang terduduk seketika dikerusi bilik ibu ketika ibu mengajukan soalan suatu ketika dulu.
Itu telah terjadi, memang ada pilihan.
Teruskan atau hentikan.
Tapi, sudah terlanjur membuat keputusan, hidup mesti diteruskan.
Pilihan dalam hidup bukannya 'hari ni suka kita ambik, esok marah kita boleh buang'.
Hadapi dan cubalah atasinya sebaik mungkin.
Ayat-ayat ibu tidaklah tersusun seperti di atas tapi maksud ibu begitulah adanya.
Dan F menghadapinya dalam keadaan tertekan.
Dan itulah yang mempengaruhi seluruh kehidupannya selepas itu.

Maaf, setakat itu saja ibu boleh kongsikan masalah F.
Ibu boleh dedahkan banyak lagi, tapi itu bukan ibu.
Seperti jenis apa ibu ini, jika hal peribadinya ibu jaja di sini.
Itu masalahnya.
Dan kita semua ada masalah tersendiri dalam rumahtangga kita.

Berbalik kepada kisah ibu dan F.
Ibu akui F yang ibu kenal dulu adalah orang yang baik.
Semasa ibu kenal F di maktab, dia sangat pendiam. Senyap duduk di depan kelas.
Sedangkan ibu dan kawan-kawan, bising di belakang.
Kalau F dan kumpulannya, jenis bersungguh-sungguh di dalam tugasan.
Tapi ibu dan kawan-kawan, bersedia ala kadar.
Cuma lebih bersiap sedia dengan bahan-bahan untuk di'goreng' semasa presentation.
Alhamdulillah.
Kebanyakkan group ibu yang kaki bising adalah pelajar yang lulus cemerlang.

Semasa ibu baru di kolej ini, F juga ada membantu ibu.
Ketika itu, ibu mendapat 3 subjek yang berbeza untuk kelas yang sama.
Bayangkan 3 kali ibu akan berjumpa pelajar yang sama cuma untuk subjek yang berbeza.
Masa tu, ibu masih baru di sini.
Style ibu bila ditempat baru, kita lihat dulu gelagat orang-orangnya macamana.
Tak bolehlah terus saja membangkang walaupun apa yang mereka buat itu tidak kena.
Cuma, ketika itu ibu luahkan ketidakpuasan hati ibu pada F.
Kemudian F cuba membantu ibu. Dia menawarkan diri mengambil 1 subjek.
Memang ibu sangat berterima kasih.
Jika tidak, tak terbayang macamana ibu terpaksa belajar semua itu sebelum masuk kelas.
Semuanya subjek baru yang tiada nota.

Bila ibu kenang jasa F pada ibu, ibu kesian kan dia.
Mengapa dulu dia boleh menjadi seorang yang sangat memahami dan berbudi.
Sangat berstruktur dan menghormati orang dalam bekerja.
Mengapa kini dia jauh sekali dengan orang sekeliling di sini.
Ramai staf yang menjadi mangsa 'semburan'nya yang tanpa usul periksa.
Dan kerana sikapnya itu, dia semakin dijauhi.
Bukan dibenci, tapi dijauhi kerana sifatnya sendiri.
Silap sikit kena sembur, kalau bercakap tak sedap pada telinganya, dapat sms.
Kadang-kadang bukan salah cakap pun. F yang merasakan sebaliknya.
Padahal pada orang lain hal itu adalah biasa.
Seperti yang ibu jelaskan sebelum ini, F terlalu sensetif.

Pada ibu, jika ibu merasakan diri ibu disisih, dibenci, dianiaya oleh semua orang
dan sekeliling ibu salah dan jahat sehingga membuatkan semua orang 'tidak suka' pada ibu, adakah benar tanggapan ibu yang semua orang itu salah dan jahat.
Adakah ibu yang betul hinggakan semua orang membenci ibu?
Renung-renungkanlah.

Ibu akui, ibu ada juga bersikap kebudak-budakan dalam menyelesaikan masalah dengan F.
Pernah suatu hari, ibu mengikut hati yang geram.
Mendatangi F di tempatnya dan terus bertanya dengan nada yang marah.

"F..kau ada tulis modul Penulisan Blog ka?"
"Ada..sebelum kau datang KKPG lagi". Jawabnya. Entah betul atau tidak. Wallahualam.
"Dah tu, pasal nama aku terus kena padam. Aku pun tulis juga".
"Mana ada padam". Jawab F.
"Tu...N siap padam nama aku. Dia kata kau yang tulis".
"Mana ada padam" Ulang F.
"Bengong!". Ibu meninggikan suara dan terus meninggalkanya terkapa-kapa.
Ya..ketika itu ibu sangat geram. Ibu pun sama bodoh rasanya.
Bertindak ketika hati masih panas.

Ibu berjumpa dengan I, orang yang membuka pintu kolej masa ianya mula beroperasi.
"I..hang yang buka pintu kolej ni kan? Sebelum aku mai sini, ada dak sapa-sapa yang ajar kursus blog kat sini?", tanya ibu.
"Tak dak. Aku pernah nak buat, tapi tak jadi sebab tak dan nak buat modul", kata I.
"Aku bengang ni. Aku yang mula ajaq blog kat sini, aku tulis modul. Bila aku hantar modul aku, N kata F yang tulis modul ni. Siap nama aku kat senarai tu kena liquid lagi".

Ketika itu memang ibu tersangat geram.
Pada ibu, kalau F ada menulis modul yang sama dengan ibu, jangan la sampai nama ibu terus dipadam. Gunakan akal.

"Ini modul yang saya tulis. Sama dengan che kiyah. Tapi modul ni tak pernah gunakan lagi. Saya nak hantar boleh dak?"

Mesti N takkan padam nama ibu dan akan masukkan nama F sekali.
Gila la si N kalau menolak hasil kerja orang lain.
Jangan la sampai hasil kerja ibu langsung ditidakkan.
Terpaksa pulak ibu jelaskan pada N yang ini memang hasil kerja ibu sebab N adalah staf baru.

Memang hal itu hal yang remeh. Tapi penyelesaian F tu yang ibu kesalkan.
Tindakan dia yang seolah-olah ada saja yang tak kena dengan ibu.
Ada saja benda yang dia nak 'angin'kan ibu.
Dan ibu pun kesal jugak dengan tindakan bodoh ibu tu.
Tapi ibu dalam keadaan gerammmm sangat.
Kenapalah F yang suka buat pasal dengan ibu. Kalau orang lain, senang ibu berbicara.

Selepas kes itu, muncul satu kes yang membuatkan ibu mula menulis siri drama swasta ini.
Kejadian itu benar-benar membuktikan F memang suka mencari pasal dengan ibu.
Suka nak menyakitkan hati ibu.
Kalau ibu ceritakan pada sesiapa pun, ibu yakin semua orang akan menyalahkan tindakannya.

Bukan bermaksud ibu ni gila kuasa. Tidak!
Tapi hal itu adalah dalam bidang kuasa ibu. Apa guna ibu dilantik sebagai ketua.
Ibu yang putuskan, ibu yang tentukan.
Jadi jika ada sebarang masalah, ibu lah orang yang perlu dimaklumkan.
Jangan buat keputusan sendiri tanpa langsung memaklumkan ibu yang bertanggungjawab menguruskan hal itu. Sesiapa pun ibu rasa akan tercabar.


Nak cerita kat sini ka?
Nanti la, ibu sambung part 5..dan mungkin itu part yang terakhir ;)

Pada yang baru membaca kisah ini, sila ikuti episod sebelumnya


p/s:

sorila pada yang nak membako tu hehehehehe
saja ibu nak buat suspen!
sila setelkan soalan exam ya, walaupun anda kalut dengan drama swasta ini!

Monday, May 9, 2011

Selamat Hari Ibu

Dapat sms dari mak :
Selamat hari ibu, jadilah ibu yang berjaya mendidik
anak-anak ke arah dunia dan akhirat.

Dapat sms dari Adik Zahir:
Selamat Hari Ibu untuk kakak-kakak i yang dah ada anak-anak,
tapi anak-anak tak wish sebab kecik lagi. keh2!!


Dapat sms dari one of my friend, Waznati :
To all mothers:
it's NORMAL when u are in year 20's,
u'll look very MENGANCAM when u're in year 30's.,
u begin to behave BERMACAM-MACAM when u are turn 40's - 50's,
u'll feel TERANCAM when u reach above 60's. orang langsung tak boleh cam!
Anyway, Happy Mother's day. Hope we all maintain MENGANCAM!


Selamat Hari Ibu..
buat semua ibu yang berada di luar sana.
Moga kita terus menjadi ibu yang terbaik buat anak-anak kita!

TQ semua yang wish hari ibu.
Tak dapat ibu nak masukkan semuanya kat sini.
Ada yang ibu tak reply, bukan sengaja, bateri hp dah kong!
Tadi pagi baru jumpa charger
hehehehe

oppsss...
Hari ni jugak birthday kawan baik ibu, Nadia binti Abdul Wahab.
Happy 32nd birthday...

sumber : FB nya

Kawan ibu ni adalah seorang ibu beranak 2. Anak sulung rasnaya dah darjah 1.
Tapi maknye tetap maintain. Baju mickey lagi youuu..
awet muda gitewww...
Selamat my fren!

p/s:
jap nak tanya!
Hari ibu ni officialnya 8hb ke 10 hb?
ibu ambik tengah-tengah:D
Tapi hari-hari adalah hari ibu kan..kan?

Kakak @ Sukaneka PASTI


Dah lama rasanya tak story kisah kakak dan babies.
Asyik dok drama swasta saja.
Kita rehat sat bab drama swasta tu. Nanti ibu sambung.
Kembali dengan kisah anak-anak dulu.

Ahad hari tu, kakak ada sukaneka kat Bukit Layang-layang.
Sebagai sokongan, ibu, ayah dan kembar bersama kakak ke sana.
Ibu bangun seawal jam 6 pagi.
Basuh baju dan buat sarapan untuk bekalan.
Kejut kakak bangun mandi dan siap-siapkan dia. Kembar hanya tukar baju saja.
Nak mandi, masih awal pagi, kesian pulak. Lagipun both of them tengah selesema.

Sampai ke Bukit Layang-layang jam 8 pagi.
Tak jauhh pun dengan rumah. Tak sampai 5 minit naik kereta. Punya la penuh parking.
Rupanya, Bukit Layang-layang sangat busy di hujung minggu.
Penuh dengan orang berjogging dan bersenam robik di sana.
Tambah lagi hari tu dengan kereta ibu bapa yang hadir sempena Sukaneka PASTI.

Sampai sana, terus bawa kakak ke khemah.
Tak lama lepas tu perbarisan akan bermula. Kakak geng hijau.
Ada geng merah, biru dan kuning.
Masa berbaris, ada baca ikrar PASTI dan lagu PASTI.
Baru la ibu tahu ayat-ayat yang kakak dok sebut kat rumah tu adalah ikrar dan lagu PASTI.
Ibu juga berpeluang berjumpa dengan Atun, Alia, Sofea, Irfan dan lain-lain
yang selalu kakak sebut namanya kat rumah.

Hari yang sangat panas. Ibu kata kat ayah, mesti kakak haus.
Kakak memang tak tahan dahaga.
Dok kat dalam rumah pun, berbotol-botol air masak dia minum.
Tapi magic, ibu tanya kakak haus tak? Dia kata tak.
Ibu tanya kakak panas tak? Dia kata ok.
Ohhh...tahan anak ibu bertudung litup di tengah panas yang terik.
Kalau kat rumah, panas sikit terus mengadap kipas angin.

Nanti ibu sambung sukan yang kakak masuk bertanding.
hehehehe

Sunday, May 8, 2011

Jumpa kembar 3 di Pesta Buku

Seperti yang ibu khabarkan, ibu telah ke Pesta Buku di PWTC.
Jenuh dan lenguh berjalan.
3 jam di Pesta Buku memang tak cukup.
Next time kena bermalam, baru boleh tawaf betul-betul seluruh dewan dan booth yang ada.

Masa jalan-jalan kat dewan untuk Karangkraf, ibu jalan-jalan kot majalah Pa&Ma.
Hajat nak cari buku tulisan Wardina dan buku kompilasi keluara karangkaraf.
Semua ibu jumpa, tapi ibu beli buku Wardina saja.
Yang lain, nanti laa...

Pusing-pusing kot majalah, jumpa Pa&Ma yang kembar 3 yang jadi cover depan.
Dulu masa mengandung kembar, ibu ada baca Pa&Ma tu.
Kawan ibu bagi ibu baca setelah tau ibu mengandung kembar.
Tapi mana ntah ibu letak, tak jumpa.
Berjumpa pulak dengan kembar 3 dan mamanya kat blog.


Masa baca tu, ibu cuak jugak takut babies ibu nanti seiras macam kembar 3.
Sampaikan mama terpaksa pekaikan gelang nak bezakan mereka bertiga.
Mujur kembar ibu tak seiras.
Kalau tak, ibu kena tiru la idea mama kembar3
heheheh

Friday, May 6, 2011

Siri drama swasta - Part 3

Siri luahan perasaan ibu mendapat sambutan rupanya hehehe
Terima kasih pada yang membaca dan yang meninggalkan komen.
Ibu tak kisah apa persepsi kalian yang membaca.

Tujuan ibu menulis kisah drama swasta ini adalah sebagai luahan hati ibu.
Bila ibu tulis, ibu boleh recall kejadian yang berlaku dan ibu boleh kaji
apa kesalahan besar ibu pada F.
Kalau apa yang F tuduh ibu dulu, ibu dah jelaskan.
Ibu tidak lakukan apa yang dia katakan itu.


Ibu nak cari, ibu dan tahu, kenapa F terlalu marah atau barangkali benci dengan ibu.
Ibu boleh abaikan kebencian F, dan F juga kerana walaupun dia benci ibu, gaji ibu tetap masuk.
Ibu tetap bahagia dengan kawan-kawan dan keluarga.
Ibu tetap ramai kawan di sekeliling ibu yang memberi sokongan dan kata-kata semangat.
Tapi, ibu cuba juga nak selidik, kalau hal itu boleh diselesaikan, ibu cuba selesaikan.
Tapi selagi ibu saja yang berusaha, masalah ini akan tetap begini.
Mungkin sampai bila-bila.


Selepas kes dalam Siri Drama Swasta - Part 1, memang ibu sepi dengan F.
Kalau ibu berselisih dengan F, pandangan ibu seolah-olah kosong,
tiada apa-apa yang ibu nampak.
Ibu juga manusia, sangat tersentuh dengan tindakannya mengelak bahu dari dipegang ibu.
Ibu ni najis mughalladhoh ka? Hina sangat ka?

Pernah F memberi salam pada ibu (sekali sahaja), dan ibu menjawab salamnya.
Ibu tak pasti salamnya ikhlas atau saja nak menguji ibu.
Tapi ibu berfikiran positif, dia ikhlas.

Oklah, ibu teruskan dengan sambungan kepada Siri Drama Swasta - Part 2.
Malamnya di rumah, ibu bersenang-senang dengan kakak (masa tu masih beranak 1).
Bila di rumah, ibu memang abaikan telefon bimbit ibu.
Sekarang, bila beranak kembar ni, lagi la terabai hp ibu tu.
Kadang-kadang ayah yang bising dan dia yang tolong charge kan hp untuk ibu.
Sebab nanti dia nak call, tak dapat :D

Berbalik kepada drama swasta ibu.
SMS dari F ibu terima awal. Lebih kurang jam 630 petang.
Ayatnya yang sungguh indah, tanpa salam atau pembuka bicara.

"Pasal jadual, sampai ke sudah awak tegang dengan saya. Masa awak PJW sendiri tak buat miting, orang bising kat belakang awak. Apa yang awak kata pada saya, saya serah pada Allah"

Oh F! Dia menganggap keputusan ibu memintanya memberikan apa saja
subjek kepada ibu sebagai 'tegang dengan nya'.
Sedangkan, ibu bercakap dalam nada dan bahasa yang merendah sebagai seorang bawahan yang sedia menerima apa saja arahan seorang ketua.

Rasanya ibu tidak balas sms F yang pertama. Kemudian ada sms kedua walaupun ibu tak balas.

"Orang hebat macam awak setakat ambil multimedia dan internet, lepaskan digit macam tu saja. Boleh ajar pemasangan pun tak nak offer diri.Bila orang tanya elok-elok dah melenting, tak rasa malu ke?"

Ohh....sungguh hebat F. Dia tahu apa kebolehan ibu. Dia tahu kepakaran yang ibu ada.
Padahal dia tak tau, kalau ibu tunjuk transkrip ibu, tak dak satu subjek pun yang dia kata ibu boleh ajar tu yang ibu belajar masa kat uni.
Semuanya ibu belajar sendiri bila ibu diberikan tugas mengajar subjek tertentu.
Dan itu memang tanggungjawab sebagai pendidik.
Kalau tak tahu,kena belajar. Never say no!

Dan dia kata ibu melenting juga.
Tapi ibu memang tak salahkan F sebab F memang orang yang terlalu sensetif (pada ibu).
Ada yang pernah bercerita pada ibu
yang dia cuma berpesan cara nak print sesuatu pada F.
Dan malamnya F menghantar sms tidak puas hati kerana berpesan begitu padanya.
Adakah salah kalau kita saling berpesan-pesan?
Adakah salah kita menerima pesanan dan teguran orang lain walaupun
orang itu lebih muda dari kita?

Salahkan kita menerima tegurannya walaupun kita tahu sebenarnya apa yang dipesankan itu?
Itu lah F yang ibu kenal. Dia tidak boleh begitu.

Dia memberi tahu ada orang mengata ibu sebab ibu tak buat miting pada ibu jadi PJW.
Ibu tak marah orang nak kutuk ibu. Nak mengata ibu.
Silakan. Sebab ibu faham
"selangkah pemimpin melangkah, beribu mata memandang mencari salah dan silap".
Ibu jenis orang yang boleh ditegur kalau ibu buat salah.
Tapi kalau cakap kat belakang, ibu tak tahu.
Dan sorilah, ibu tak dapat mengikut kehendak mereka yang bercakap dibelakang itu.

Selepas 2 sms yang ibu terima, ibu pun membalasnya.
"Ada lagi tak? Kalau tak cukup sms, email ada"
Lebih kurang macam tu la balasan ibu. Ringkas dan padat, sedikit menyengat.

Sekejap saja ibu mendapat balasan dari F.
"sms senang sikit. Boleh tunjuk2 dan mengaibkan aku lagi"

Ibu balas " email senang sikit. Boleh aku print dan tampal" - jahatkan ibu? hehehe

F membalas "Bijak la kau ni, boleh bagi kat pengarah dan kjkk terus"
Ibu saja nak bagi panas F. Balasan ibu pada F.
"tq for the compliment. I never tot dat u have a very good heart .............(ibu dah lupa)"

F membalas "Aku tau kau sayang sangat kkpg ni, kau ambik la. Kau nak hidup lama kat sini, whatever it takes"
Ibu dapat membayangkan wajah F yang mesti bengang dan marah pada ibu.
Ibu senyum sendiri.

Selepas itu, hp ibu diam. Oh! Sungguh aman!
Ibu berfikir. Dia masih beranggapan yang ibu ni suka mengadu pada boss.
Suka mengaiban dirinya.
Mungkin dia tak terfikir, tindakan yang F lakukan banyak menjatuhkan maruahnya sendiri.
Dalam Siri drama swasta part 1, ibu pernah tanya dia dari mana dia dapat
cerita yang ibu ni mengadu pada boss.
F kata ada orang bagitau dia. Sumber yang boleh dipercayai.
Bila ibu tanya , siapa? Dia tak mau jelaskan pada ibu.
Kalau dia bagitau, informer dia tu pun ibu jemput bersemuka sekali.
Biar jelas dan terang. Mudah sangat percaya cakap orang.
Sampai penjelasan ibu langsung tak diterima.
Dia lebih percaya sumber yang boleh dipercayai itu dari tuan tubuh yang dituduh.
Tetap berpegang dan percaya pada informernya.
Pada ibu, kalau kita berakal orang dewasa, tanya dengan tuan tubuh sendiri sebelum
mempercayai cerita-cerita orang.
Tapi dia memilih untuk berakal dangkal. Maka nampak sangat sikapnya kebudak-budakan.
Langsung tak matang dan dewasa setara umurnya.

Dia beranggapan ibu mengaibkan dia.
Apa ya yang ibu aibkan dia?
Tindakan dan sikap kebudak-budakannya yang banyak mengaibkannya sendiri.
Mungkin dia tak terfikir itu sebab F asyik menunding jari telunjuk menyalahkan orang sekeliling
tanpa dia sedar 4 jari lagi menunding dirinya sendiri.

Ibu cuba nak bertanya itu pada dia. Tapi selepas drama part 1, ibu kenal F.
Dia bukan jenis orang yang boleh selesaikan masalah secara berdepan.
Dia lebih suka menyerang orang dengan sms.
Bukan ibu seorang yang pernah kena begitu. Ramai lagi turut mengalami nasib yang sama.

Mungkin ada pembaca yang kata, tindakan ibu sekarang (menulis di blog)
adalah salah satu contoh mengaibkan dia.
Terpulang dan terserah pada pandangan masing-masing.
Pada ibu, ini sesi terapi perasaan ibu. Luahan rasa hati ibu.
Kalau ibu nak buruk-burukkan dia, dari dulu lagi ibu dan buat begini sebab kisah part1, 2 dan 3 ini berlaku hampir 2 tahun yang lalu. Tapi selama ini, ibu simpan.
Kalau luahan kan pun pada rakan-rakan yang mengalami nasib yang sama dengan ibu.
Ibu boleh dedahkan nama dan gambarnya sekali.
Itu jika ibu nak mengaibkan dan nak menjatuhkan maruah dia la.

Bersambung kembali kisah sms F pada ibu.
Esoknya di opis,pagi-pagi lagi ibu di datangi rakan sekerja, R.

"eh...apa cerita semalam?" - R bertanya.
"cerita apa" - ibu menyoal R kembali.
"ala....semua sms dia hantar kat ko dia forward kat aku"

hahahahahaha...see!!!

Apa maksud F "sms senang sikit, boleh tunjuk2 dan mengaibkan aku lagi"
Siapa yang tunjuk kat orang sebenarnya?. Siapa yang aibkan siapa?
Bila R bertanya, ibu pun bercerita la...
Ibu serahkan pada R untuk membuat justifikasi.
Ibu tak kisah kalau R nak marah ibu atau mengutuk tindakan ibu.

Kami memang saling 'kutuk mengutuk' (menegur tindakan masing-masing) hingga kini..
Ibu boleh terima dan hingga kini ibu tetap berkawan baik dengan R.

Adakah ibu mengaibkan F? Sila beri pandangan anda?
adakah yang sudi?

Later, ibu sambung part 4 pula...;)

Thursday, May 5, 2011

Ibu di INTAN Bukit Kiara




Minggu ini, ibu berada di sini.
Alhamdulillah, dapat juga ibu tenangkan perasaan yang bergelora.
Lebih damai hidup di kawasan hutan yang hijau.
Walaupun banyak monyet, lagi tenang dari bersama manusia yang akal macam .........

Isnin, kita semua bercuti ganti sempena Hari Buruh yang jatuh pada hari Ahad.
Selasa, seawal 330 pagi, ibu sudah bangun.
Bersiap sebab ibu dah berjanji dengan driver untuk bertolak jam 5 pagi.
Ibu managed to settle everything before 5 am.
Tapi ibu takut nak buka pintu. Nak angkut anak-anak satu persatu.
Mujur semalam ayah dah tolong masukkan separuh barang sebelum dia pergi kerja.
Pukul 5 pagi baru ibu buka pintu.
Mata liar memandang. Cepat-cepat angkat kembar yang memang dah jaga dari awal lagi.
Kalut-kalut angkut kakak dan barang-barang. Kunci pintu rumah, buka gate.
Gerak ke rumah pengasuh.

515 pagi ibu sampai ke kolej. Driver dah siap menunggu.
Ambil barang di opis, terus bergerak ke Kulai mengambil sorang lagi kawan.
Lepas azan subuh baru kami bergerak di masuk ke hiway.


Ibu sampai agak lewat di INTAN. Tapi ibu dah call urusetia maklumkan kelewatan ibu.
Uruskan bilik kemudian masuk ke bilik kuliah.
Malam pertama, pukul 8 malam ibu dah nyenyak.
Sakit bahu dan tengkuk membawa ke mata dan kepala dah 3 hari melanda.
Bila ibu bersembang dengan seorang peserta kursus yang berkelulusan "nursing",
dia kata itu adalah sign of stress.
Dan ibu bersetuju. Memang ibu sangat stress sebelum ke sini.

Esoknya dapat sms dari pengasuh.
Kembar tak tidur sepanjang malam. Sampai suami pengasuh terpaksa mc sebab tak cukup lena.
Kesiannyaaa.......
Ini pertama kali kembar berpisah dengan ibu selepas mereka dah mula kenal orang.
Dulu, masa mak bawak balik Kedah, kembar masih kecil. Tak dak masalah.
Sekarang kembar dah mula kenal orang. Memang masalah.

Hari ni hari last. Kami ada simulasi yang akan dinilai.
Enjoy juga bila berkursus dengan orang-orang yang tak sama pengurusan dengan kita ni.
Berjumpa orang dari pelbagai bidang.
Banyak kisah yang dapat di share dan disembangkan.
Yang best di INTAN ni, wifi di mana-mana.
Dalam bilik pun ada connection!
Memang aman rasanya dunia


Esok, Jumaat, ibu kembali ke dunia asal!
Oh...ibu mengharapkan yang indah-indah.
Ibu sangat rindu pada anak-anak dan juga ayah :P

Wajarkan!?

Wednesday, May 4, 2011

Makan ka mentakedarah!?

Kalau dah tajuk macam tu, mesti dah boleh agak ceritanya pasai apakan?
Mestila pasai makan. Makan yang tak ingat dunia!
Minggu lepas PizzaHut ada buat 50% untuk selected menu tapi mesti dine in.

Maka pada suatu hari yang indah, Kak Yani dan Syikin telah mengajak ibu ke sana.
Tapi yang nak makan tu sebenarnya Ida, si mak buyung!
Kerana orang mengandung yang nak makan pizza, terpaksa la kami yang lain ni
bersetuju sahaja.
Terpaksa ok! hehehe

Pukul 1 kami sampai di Pizza Hut.
Menu 50% hari tu adalah spagetti, tapi lain pulak yang kami order.
Kami order personal set untuk lunch.
Setiap sorang order pizza yang berbeza. Ida tambah BBQ chicken wings.
Kak Yani dan Syikin tambah spegeti.
Ibu dan Ida tambah salad.
Hambik!

Hirup sup dan cicah dengan roti diselang seli dengan menyuap salad ke mulut.
Perut dah terasa sengkak!
Satu persatu pizza sampai.
Tengah menyuap pizza, spegeti dan chicken wing tiba.
Semua dah tarik nafas. Semput!
Tadi rasa macam tak cukup. Tu la..tamak lagi!:p
Tapi makan tetap makan ok. Slow and steady. Relax-relax sat sambil menyandaq.
Suap lagi diselang seli dengan gosip-gosip antarabangsa yang terkini.
Wajib tu!

Kak Yani sedang memintal spegetinya!
Berjaya jugak di licinkan walaupun tak semuanya habis.
Yang dalam pan tu dibungkus bawak balik.
Makan yang sangat menyenakkan.

Seminggu ibu cirit birit, terasa badan sangat ringan dan kurus.
Seluar jeans ibu pun longgar, perut kempis.
Tapi hanya 2 hari ibu makan pizza, perut kembali 'bunc' dan seluar hari tu dah ketat!
2 hari berturut-turut ibu makan pizza. Esoknya ibu dan ayah pi makan pizza lagi.
Semalamnya Ida yang mengidam, esoknya ayah pula nak lepas garam!
Ibu yang jadi mangsa..redha saja laaa...
eceh!

Tuesday, May 3, 2011

Ibu @ Pesta Buku PWTC

Serabut dengan kerja di opis. Pening dengan gelagat rakan sekerja.
Ibu memutuskan untuk merehatkan kepala dan otak.
Ibu ke Pesta Buku di PWTC Khamis lepas.
Not, librarian (betuika ejaan ni) anjurkan trip ni dan mendapat kelulusan bos.
Ibu, Not, Pah, Raihan, Farhana dan Zeti bersama driver yang setia menanti kami, Fauzi
bertolak jam 8 pagi ke KL.
Pukul 12++ kami ke JPKK dulu di Sri Kembangan. Lepas tu baru bertolak ke PWTC.

1230 kami tiba dan memulakan eksplorasi. Janji 230 kita jumpa di booth AdiPutra.
Hampeh...pukul 3 masih ada di dalam lagi.
Tak cukup time ok!
Sangat banyak booth..sangat banyak buku yang nak dibelek.
Time tu jugak la ibu sakit kepala. Siap pi toilet, muntah-muntah dulu.
Ibu tak banyak beli. Memang ibu tak buat list untuk beli buku apa pun.
Tapi kalau ada yang menarik, ibu akan sambaq saja.
Sebab tujuan ibu ke sana, nak menenangkan minda yang sengkak dengan masalah kerja!

Bukti ibu ada di situ. (muka sembab, tengah sakit kepala!)
Ibu cuma beli sebuah buku tentang kisah Memali dan buku tulisan Wardina.
Berkenan dengan novel-novel yang ada, tapi ibu rasa sekarang bukan masa yang sesuai lagi
untuk ibu membaca novel.
Kat kampung ibu dah banyak collection novel.
Tunggu, mungkin 2-3 tahun lagi, ibu akan mulakan kembali hobi lama ni.
Sekarang ibu lebih berminat untuk membaca buku yang berkisarkan sejarah dan national.

Ibu ke booth CESB. Jengok-jengok kalau-kalau blogger Kak AA ada.
Tapi ibu tau, dia tak dak. Jengok jugak..manala tau kot-kot terjumpa hehehe
Ibu rasa dia bertugas pada hujung minggu saja..betui dak kak AA?

Pukul 4 petang kami bertolak balik ke Pasir Gudang.
Kesian Fauzi, sepanjang masa dia hanya di dalam van menunggu kami.
Parking penuh. Bas beratur sepanjang jalan depan PWTC tu.
Kami berhenti di Seremban, solat dan makan.
Pukul 530, kami memulakan kembali perjalanan.
Pukul 8 malam kami sampai di kolej.
Tahun depan boleh pi lagi tapi lebih afdalnya kita bermalam di sana.
2 hari cukup kot nak tawaf seluruh booth yang ada dengan selesa
tanpa perlu terkocoh-kocoh!

Monday, May 2, 2011

Siri drama swasta - Part 2

Sambungan. Sila baca Part 1 untuk lebih faham.

F melarikan diri semasa ibu bersemuka dengannya.
Jadi masalah kami tidak selesai.
Ibu memang tak suka hidup bergaduh dengan orang, apatah lagi kalau orang itu adalah kawan.

Ibu jenis bersemuka untuk selesaikan masalah.
Ibu juga pernah berselisih faham dengan Z yang jug arakan sekerja.
Hal itu berlaku bila ibu tegur pelajar yang berpakaian seksi semasa
rehearsal Beauty Show.
Ibu menegur atas kapasiti ibu sebagai guru dan orang Islam.
Mana mungkin ibu sanggup melihat anak didik ibu berjalan dengan bangga dan mendada
di tengah-tengah mall dengan pakaian separuh dada,
dengan pakaian terdedah di belakangnya.
Itu bukan ibu kalau ibu diamkan diri melihat anak-anak murid ibu begitu.
Ibu bukan terlalu alim. Ibu cuma insan biasa yang masih tahu batas agama.
Kerana mulut anak murid yang sungguh kurang ajar,
ibu menarik diri dari menjadi mc.
Ibu tak nak bersubahat.

Z merajuk dan mungkin marah dengan tindakan ibu.
Program Beauty Show itu adalah programnya.
Ibu menarik diri setelah ada pelajar yang menjerit di depan ibu dengan kata-kata-

"ini program kami. Mak bapak kami pun tak marah kami pakai macam ni!"
"Ok..ini program awak. saya quit!" ibu terus menarik diri.

Ibu tak pasti apa yang pelajar ini ceritakan pada Z, tapi ibu sudah patah hati.
Program berjalan dengan orang lain yang menjadi mc.

Minggu depannya Z cuma senyum kelat bila berjumpa ibu.
Ibu tidak boleh hidup begitu dengan kawan yang baik dengan ibu sebelumnya.
Apatah lagi ibu kenal kakak Z juga dan ibunya.
Ibu bersemuka dengan Z.
Ibu luahkan rasa dan dia pun meluahkan ceritanya.
Kami dapat satu titik keputusan, kerana mulut pelajar yang memutarbelitkan cerita.
Lepas ibu jelaskan, Z faham kenapa ibu menarik diri.
Dia tak sangka yang pelajarnya boleh berkata-kata sebegitu kepada ibu.

Masalah kami selesai kerana kedua kami bersedia di situ untuk menyelesaikan masalah.
Tapi masalah ibu dengan F masih berlarutan hingga kini kerana
hanya ibu yang suka bersemuka sedangkan F lebih suka mengelak.
Ibu dan Z kembali akrab dan lebih mesra.
Kerana kami lebih kenal antara satu sama lain selepas perselisihan itu.

Berbalik kepada masalah ibu dengan F.
F dilantik menjadi KP untuk program ibu. Kami sama bidang.
Yerlah...kami pernah sekelas kan masa di maktab.
Dia memang baik. Lembah lembut. Bercakap kadang-kadang tak jelas butir katanya.
Berbeza dengan ibu. Kasar, satu dewan boleh dengar suara ibu kalau bersembang.
Ibu tak jahat tapi agak nakal adanya!;)

Semasa F menjadi KP, dia mempunyai hak untuk menyusun jadual waktu.
Dia ada hak untuk tentukan siapa mengajar subjek itu dan ini.
Tapi kami ada prosuder kualiti yang mesti dituruti.
Setiap pensyarah perlu mengisi borang dan memilih subjek yang hendak diajarnya.
Ibu pun turut mengisi. Ibu pilih subjek yang agak mudah.
Lagipun, sejak di kolej baru ibu selalu mengajar subjek yang susah.
Mohon sajalah, kalau tak dapat pun ibu tak kisah.
Ibu memilih subjek Internet dan Asas Multimedia tak salah ibu.
Internet senang la. Asas Multimedia tu susah juga sebab ibu kena belajar dulu sebab ibu memang langsung tiada asas.
Borang yang telah diisi di hantar.

Tiba-tiba, di suatu petang yang hening, ibu mendapat panggilan telefon.

"che kiyah, aku ni F. Boleh tak kau pilih subjek apa ko nak ajar?"
Oh....aku dah isi borang kan?! Malas nak pikiaq panjang.
"Gini la F..ko bagila aku subjek apa pun..aku tak kisah. Aku malas nak pilih-pilih. Kang timbul masalah lagi" - bab jadual memang ramai bertelagah.
Ibu ambil jalan mudah, bagilah aku subjek apa pun!
"Tak boleh..kau kena pilih jugak". dia mendesak.
"Aku dah isi borang kan? Dah tak dapat, kau bagi la subjek apa pun. Kau kan ketua. Aku tak kisah. Aku malas nanti gaduh-gaduh nak subjek."
Dia terus mendesak. Ibu ulang ayat yang sama dan ibu letak telefon.

Dan malamnya..ibu menerima sms bertalu-talu dari F.
Apa kandungan smsnya..nanti ibu dedahkan

tunggu sambungan seterusnya


Sunday, May 1, 2011

cukai oh cukai

Semua dah setel isi borang cukai?
Tak kisahla online atau menggunakan borang.
Ibu dah isi dan dah selesai tuntutan.

Mula saja LHDN buka untuk cukai pendapatan perseorangan, ibu terus isi.
Tapi banyak masalah juga mula-mula tu.
Bila sampai page last sekali, sistem akan suruh ibu fill up page mula-mula.
Page yang isi maklumat diri, alamat segala bagai tu.
3 kali ibu buat, bila sampai page last, masalah yang sama muncul.
Walau berkali-kali ibu dah save, masalah tetap sama.
Ibu call LHDN untuk bantuan dan depa reset balik password untuk ibu.
Lepas tu terus ok.

Tanpa perlu menunggu lama, ibu submit saja semua secara online.
walaupun tarikh akhir 30 April, ibu dan setel awal bulan lagi.
Resit semua ibu dah clip sekali, masuk dalam fail.
Semua kena simpan ok...untuk tempoh 7 tahun.

Dalam 2 minggu lepas tu, ibu dah dapat cek dari LHDN.

Dah selamat di bank in kan pun!
Alhamdulillah....
Related Posts with Thumbnails