Nuffnang

Tempah hadiah istimewa

Monday, December 31, 2012

HOT : Terima kasih atas komen ini

Assalamualaikum.

Apa khabar semua pembaca blog ibu? Tak kiralah anda baru singgah atau selalu singgah ke sini, terima kasih ibu ucapkan. Moga Allah memelihara kita semua hendaknya.

Sesungguhnya, ibu tidak berniat nak update blog hari ini. Asalnya ibu nak habiskan kerja-kerja ibu yang masih berbaki. Dasar suka tangguh kerja kan, ginilah adanya. Padahal, kalau buat dah boleh siap pun, saja nak tunggu saat-saat akhir. Kadang-kadang kerja last minutes ni buatkan kita jadi lebih kreatif. Walaupun masa singkat, ilham datang mencurah-curah. Ok tak alasan?

Niat tak nak update blog tapi tetiba update jugak. Kisahnya, ibu saja menyelusuri kembali entry-entry yang telah ibu tulis sebelum ini. Mengimbau kembali kenangan sepanjang tahun sebelum berakhirnya 2012 ini.

Sampai di entry yang ada banyak komen, ibu akan bukan dan baca komen-komen yang diberikan. Ada yang ibu balas, dan ada yang ibu tak reply sebab komen yang diberikan pada entry yang dah lama ibu tulis. Lepas ni mungkin ibu akan buat approval dulu kot, so ibu akan dapat notification dalam email.

Sampai pada satu entry ibu ang bertajuk CAH KETING, ibu baca semula. Teringat suka duka ibu nak mohon naik pangkat dulu. Mula keluar result, ibu tak berjaya. Mujur KSU suruh buat penilaian semula, dan alhamdulillah, akhirnya ibu dapat keputusan yang memihak pada ibu.

Entry CAH KETING itu adalah sebahagian pengalaman dan pemerhatian ibu selepas kewujudan sistem naik pangkat yang sebegini. Itu adalah penilaian ibu sendiri. Dari pemerhatian sendiri, ibu boleh kenalpasti siapa yang boleh jadi kawan dan siapa gunting dalam lipatan.

Ada 9 komen yang ibu terima. Ibu buka kembali. Dan ada satu komen yang terkini yang menggunakan gelaran Anonymous yang singgah pada 27 Disember 2012 baru-baru ini. Seadanya, ibu akan melayan sesiapa saja walaupun pembaca ibu yang takut mendedahkan identiti sendiri. Masing-masing punya reason yang tersendiri barangkali termasuklah pengecut, penakut atau tidak ada keyakinan diri.

Komen terkini yang ibu terima mungkin termasuk dalam golongan mereka yang ibu sebutkan tadi. Mungkin penulis itu kenal ibu tapi takut dan berdepan dengan ibu sendiri hehehehe. Kesian kan?



Tersenyum sendiri membaca komen ini.

Tetiba, ibu rasa glemer pulak. Blog picisan macam ni pun ditakuti orang ekk. Tak sangka ibu berjaya menyemaikan aura-aura negetif pada pembaca blog ibu. Jangan jadi bodoh ok.  Sapa-sapa yang terpedaya dengan dakyah jahat ibu ni, sila sedar kembali :)

Dan ibu terfikir-fikir, adakah kawan-kawan yang sedang berkawan dengan ibu kini hanya berpura-pura baik dengan ibu sedangkan mereka tahu ibu ini 'jahat', penghasut dan 'ketagih' menikam dari belakang? Berapa ramai dan orang yang ibu 'tikam' selama ni ek. Lupa :P sebab terlalu banyak ;)

Well, ibu tahu siapa anda! Ibu tetap berprasangka baik terhadap anda, Jangan risau tentang ibu. Cuma hal ini menambahkan lagi kebenaran akan pemerhatian dan pesanan yang selama ini ibu terima terhadap anda untuk ibu berhati-hati...

Pada kawan-kawan semua yang tengah bekerja keras untuk permohonan kenaikan pangkat, sila buat dengan penuh tanggungjawab. Jangan jadi jahat macam ibu yang suka cah keting orang. Pada yang failnya ibu tolong susunkan, sila semak semula sebab ibu sengaja susun bagi salah sebab tak mau anda berjaya :P. Nanti, kalau korang berjaya naik pangkat dan gaji sama macam itu, gaji ibu kena potong sebab nak bagi kat korang sama. Itu tidak aciiiiii......!

Allah itu ada. Allah maha mengetahui segalanya.
Moga Allah merahmati kita semua. 

Terima kasih.

Wednesday, December 26, 2012

Doa Za tetap ada buat wan..

Assalamualaikum.

Ibu sudah mengalaminya. Rasa pedih dan seksa bila berjauhan dengan keluarga, dengan ibu dan abah serta sanak saudara. Namun ibu harus akur dengan ketentuan masa yang merubah segalanya. Ibu juga sudah punya keluarga sendiri dan tanggungjawab ke atas mereka - ayah dan anak-anak ibu -kakak, abang dan adik dan mungkin akan bertambah lagi!

Semalam 25 Disember 2012, wan (datuk) sebelah abah telah menghembuskan nafas di Hospital Sultana Bahiyah, Alor Setar Kedah. Lebih kurang jam 450 petang, ibu mendapat panggilan telefon dari maktok memaklumkan berita ketiadaan wan. Sekali lagi ibu terkedu dan fikiran terus menjadi kosong.

Ibu cuma mampu bertanya pada maktok, "dah tu macamana ni?". Sungguh, ibu jadi blank. Bila berhadapan dengan situasi macam tu, hati ibu terus rasa 'gayat', macam sedang terjun dari bangunan yang tinggi.

Maktok memahami situasi ibu yang jauh. Jawapan  maktok mudah. 

"Takpa, tok sah la balik. Kalau balik pun tak dan tengok. Abang kata nak kebumi malam ni jugak. Mak bagitau saja".

Ibu mengiyakan kata-kata maktok. Tapi lepas tu, ibu mula menggodek telefon. Berusaha juga mancari jalan, kalau-kalau ada peluang untuk pulang! Kalaulah saat itu ibu ada kapal terbang! Alangkah...alangkah kan?!

AirAsia (AA) diterjah, flight malam tak dak. MAS pun sama, mungkin dah penuh barangkali. Esoknya ada, tapi RM400++/person untuk AA. Kalau balik, ibu kena bawa anak-anak. Ibu berbuat kira-kira. Itu bukan solusi yang terbaik rasanya. AA akan turun di Penang. Siapa pula yang nak menjemput nanti? Sanak saudara pasti dalam keadaan kelam kabut, jangan ibu pula menambah kusut nanti.

Keputusannya, ibu diam di rumah dengan anak-anak. Lagipun ayah tengah kerja. Ditambah lagi dengan jadual kerja ayah di bulan Disember yang sangat 'gila'. Tinggalkan rumah pukul 1 petang, pukul 6 pagi esoknya baru sampai ke rumah. Maka dengan berat hati, ibu tidak pulang menziarah arwah, satu keadaan yang sukar rasanya.

2 hari sebelum itu, adik ibu ada meng'upload' gambar wan di hospital. Nampak wan dalam keadaan yang lemah. Kata adik, wan kurang darah putih dan ada thyroid. Sukar untuk makan dan minum ditambah pula dengan pendarahan di dalam usus yang sudah sekian lama wan alami.

Abah menemani wan di hospital.

Sabtu, 23 Disember 2012, sepupu ibu di Kedah melangsungkan perkahwinan. Kebanyakkan saudara-mara memang ada di kampung lagi. Masa wan warded, penuh bilik wan dengan anak menantu yang berkampung dan menunggu. Malamnya, sanak saudara berkumpul mengadakan bacaan yassin, memohon Allah memberikan yang terbaik buat wan.

Saudara mara berkumpul di hospital
Pagi tadi, sebelum ke pejabat, ibu  ada menelefon maktok bertanyakan kisah di sana. Kata maktok, wan dikebumikan malam tadi jugak selepas Isyak. Rezeki wan barangkali, meninggal pukul 430 petang, pukul 9 malam sudah selesai diuruskan jenazahnya. Syukur, Allah memudahkan perjalanan terakhirnya.

Ibu dapat membayangkan suasana yang maktok ceritakan. Urusan jenazah semuanya diuruskan oleh anak cucu. Kata maktok, bilik air penuh dengan anak cucu yang berebut nak mandikan wan.
 
Abah dan paktam membantu wan membuang kahak

1 April yang lalu, tok (isteri wan) telah pergi di kala subuh yang hening. Walaupun ibu tidak sempat melihat wajah tok buat kali terakhir, tapi ibu masih berpeluang pulang ke sana. Masa tu, ayah tengah cuti dan ibu ada di Melaka. Anak-anak ada tempat untuk ditinggalkan dan ibu masih boleh berusaha untuk terbang ke kampung.

Hidup jauh dengan keluarga ada indahnya. Bila sekali-sekala pulang, kita akan diraikan. Minta apa saja nak makan, keluarga pasti akan tunaikan. Tapi bila ada hal yang mendukacitakan begini, itulah detik yang sangat menghibakan bila kita tak berupaya untuk berbuat apa-apa...

Al-fatihah untuk wan. Walaupun Za jauh, tapi doa Za tetap ada untuk wan. Moga wan tenang di sana, bersama dengan mereka yang beriman.


Tuesday, December 25, 2012

Happy holiday!

Assalamualaikum.

Cuti sekolah dah hampir ke penghujung. Sempena cuti krismas hari ni, mesti ramai lagi yang ambil kesempatan untuk bercutikan? Tak payah ambik contoh jauh-jauhla. Sejak minggu lepas lagi, opis ibu dah macam diserang garuda. Sunyi sepi. 

Sejak Jumaat lagi dah mula lengang sebab Khamis, Johor cuti Hari Hol. Ramai yang ambik kesempatan bercuti panjang bermula Khamis, Jumaat, Sabtu, Ahad, Isnin dan bersambung hari ni Selasa! Mungkin sampai habis minggu ni pun ada rasanya!

Kawan-kawan ibu ramai jugak yang bercuti di saat-saat akhir ni. Ada yang ke Perak, ke Kedah dan ramai jugak yang naik Cameron Highland (CH). Mujur ibu dah singgah CH masa balik Kedah cuti raya haji hari tu walaupun sekolah belum mula cuti. Kira dah holiday la tu kan?!

Time cuti sekolah gini, CH memang akan sesak dan padat dengan manusia. Kalau dulu, ibu pernah naik CH masa hari-hari biasa, hanya sibuk dengan lori pick-up bawak sayur saja. Masa tu ibu naik dengan kawan-kawan gunung.

Ada sekali tu, ibu mendaki bermula dari Ulu Kinta, naik ke Gunung Korbu, terus ke Gunung Gayong dan akhir di Gunung Yong Belar. Lebih kurang 10 hari di hutan merentas banjaran Titiwangsa dan akhirnya kami turun di BlueValley, Cameron Highland. Gamble bermalam di BlueValley mengharapkan ada lori pick-up yang akan masuk ke situ (kawasan tadahan air) untuk kami bersembilan orang tumpang ke Kampung Raja. Mujur ada! Kalau tak, tido lagi satu malam hahaha

Team Bandit x-trail expidition. Kenangan di BlueValley
Masa ibu ke CH baru-baru ni, keadaan kat sana dah banyak sangat berubah. Rasanya jalan kat sana dah makin sesak dengan kenderaan, apatah lagi kala cuti sekolah ni. Hutan pun dah makin kurang. Banyak kawasan yang dah kena tarah untuk dijadikan kebun sayur dan  kebun buah-buahan. Masa ibu mendaki dulu, boleh nampak kawasan kebun sayur di CH ni dari Triangle Peak. Kalau sekarang ni, mesti nampak lagi luas kan?

Pada kawan-kawan ibu yang ke sana, selamat bercuti. Hati-hati di jalan raya. Baik-baik memandu naik dan turun di sana. Jalan naik dan turun ke CH tu agak merbahaya. Kalau naik ikut Tapah, banyak kawasan tanah runtuh, jalan yang bengkang bengkok di tambah pulak dengan jalan yang sempit. Kalau nak selesa sikit, naik ikut Simpang Pulai. Jalan agak besar namun sedikit jauh. Kena tempuh pulak kawasan-kawasan yang sesak dengan pickup orang sana. Sedikit jem bila sampai ke Sungai Terla dan Kampung Raja.

Monsun dah mula tiba sejak semalam. Masa ibu singgah CH hari tu pun, asyik hujan saja kat sana. Dah la sejuk, pastu hujan pulak. Ayah sampai tak sanggup nak mandi sebab sejuk sangat walaupun ada water heater! Ambik bilik yang tak dak aircon pun takpa, tidur tetap kena bungkus dengan selimut jugak...

Di Strawberry Park  Hotel, kakak yang ambikkan gambar!
Kalau ke CH, lawatan wajib mestilah ke ladang teh, ladang strawberi dan kebun bunga. Kalau nak jimat masa. masuk dulu MARDI di Tanah Rata. Semua ada kat situ. Parking pun senang, anak-anak pun selamat nak berlari kat dalam tu. Kalau cuaca mengizinkan, boleh la ke ladang teh tempat shooting Ombak Rindu di Sungai Palas. Alang-alang dah ke situ, boleh terus ke Gunung Brinchang, tengok view dari menara kat sana. Ada lagi ka menara tu ekk?

Kenangan di atas menara Puncak Brinchang
Sebab utama ibu singgah CH adalah nak tunjukkan kakak pokok strawberi. Anak-anak ibu memang penggemar strawberi yang tegar. Mungkin sebab dari mengandung lagi, ibu tersangatlah suka makan strawberi, hinggalah anak-anak dah besar pun, depa mudah makan buah yang masam manis ni!

Strawberry Farm!
Sejuk-sejuk pun melantak icecream
Makan strawberi sepuas hati!
Tahniah pada anda yang dapat menghadiahkan diri dan keluarga akan sebuah percutian. Walaupun percutian itu serba bajet dan serba sederhana, biarlah. Asalkan sumber yang menampungnya adalah dari usaha kita yang halal, bukan dari duit 'bawah meja' atau dalam usaha menghabiskan peruntukkan yang ada. Dah la banyak berjoli dari kerja, balik claim lagi atas urusan rasmi. Wujud tak ekk manusia yang macam ni?

Jangan marah aaaa... kalau terasa pedas, anda mungkin orangnya! 

Peace, no war!

Ibu dan bunga. Kumbang (abang) nak interprem jugak!

Tuesday, December 18, 2012

Allah itu ada!

Assalamualaikum.

Tahun 2o12 adalah tahun yang penuh cabaran buat ibu. Kesabaran dan kekuatan mental ibu diuji dengan kuat sekali. Serangan yang datang dari serata penjuru. Mungkin, inilah hadiah terbaik buat ibu sempena 10 tahun berkhidmat sebagai penjawat awam - ilmu untuk mengatasi tekanan!

Serangan dan tekanan ibu harungi saban hari. Senang kata, pejam mata dan jalan saja! Telan apa yang ada depan mata. Apa lagi yang mampu ibu buat. Ibu mesti berlagak tabah, agar nampak kuat dan gagah. Setiap hari, asal buka mata, otak mula berfikir - apa lagi yang akan aku terima hari ni?

Sungguh, bila kita diuji dengan tekanan yang kuat, secara sendiri kita akan berubah menjadi lebih kuat dan berani walaupun sebenarnya kita langsung tidak memiliki peluru atau senjata untuk menyerang kembali. Itu lah yang ibu rasai.

Ibu tidak mahu mencari pokok-pokok untuk ibu menumpang teduh kerana ibu tidak mahu mereka kering dengan bahang yang mengelilingi ibu. Selalu ibu ingatkan mereka. Tapi, pokok-pokok itu sendiri datang mendampingi dan memayungi ibu. Dan dalam diam, ada yang hujan yang datang menyiram ibu tanpa ibu sedari.

Ibu bukan sesiapa. Umpana timum saja. Kalau durian yang menggolek atas timun, dia tetap terluka. Atau timun jatuh di atas durian, timun akan mengalami hal yang sama. Itulah situasi ibu. 

Ibu terus merangkak, bangun berdiri dan mengorak langkah sendiri. Membina kekuatan dan keyakinan dengan memohon doa dan petunjuk Allah. Pada Dia sesungguhnya ibu meyerah! Saban malam ibu bangun bermunajat pada sang Pencipta, mohon agar Dia memberikan petunjuk dan menghadirkan bantuan untuk melepas lilitan yang mengikat seluruh anggota ibu. Ibu yakin akan doa orang yang dizalimi dan teraniya akan sampai pada Allah tanpa hijab!
 
Usaha dan tawakal, Allah akan membantu kita!

Sekian lama tertindas dan dizalimi, akhirnya Allah hadirkan bantuan yang langsung tak terjangka. Mungkin inilah jawapan Allah pada munajat ibu yang saban malam berdoa tanpa jemu.

Selama mana kita dapat hidup menongkat langit, berlagak seakan kita tidak akan mati atau bertindak seolah-olah Allah itu tidak mengetahui. Larilah sehingga ke hujung dunia selagi mampu. Mungkin kita boleh terlepas di dunia, tapi ingat - mati tetap meburu kita!

Kalau di dunia pun tak boleh terlepas, apalagi di akhirat nanti!

Monday, December 17, 2012

Mahap ekkk...


Bila terlalu banyak benda yang kita nak luahkan, kita akan jadi hilang fokus bila  mula mengarang. Semua rasanya nak diceritakan. Semua kisah rasa penting dan berebut-rebut jari ni menaip itu dan ini. Taip sebaris, padam. Tapi seperenggan, delete! Bila nak siap mengarang entry baru hahahaha

Tulis yang simple dan baru berlaku dulu la ekkk....
 
Oklah. Tadi pagi ibu ter'lepas' cakap dengan seorang kawan. Ibu berharap dia tidak berkecik hati dengan soalan dan butir bicara ibu yang tiba-tiba terkeluar. Ibu dah lama pelik dengan apa yang ibu perhatikan selama ini. Kenapa apa yang dimiliki lain dari yang lain, padahal semua dapat dari sumber yang sama. Dasar 'kepochi' kan...!

Ibu pun dengan ramah mesranya bertanya pada yang empunya diri. Baik bertanya dari ibu buat spekulasi sendiri. Dan sosok tuan badannya pun dengan penuh gembira dan mesra menerangkan jawapan pada persoalan ibu tadi. Bila dapat jawapan dari  mulut tuan badan, ibu pun meluahkan ayat dengan lancar sekali.

"Lahaiii..patutla i pelik, pasal singkat sangat. Rasanya yang lain tutup b*nt*t. U pulak pi potong pendek bagi nampak". Balas ibu sambil kami melayan gelak ketawa disaksikan beberapa kawan yang sama-sama nak pi makan.

Kemudian ibu pun berlalu untuk bersarapan. Bila bersembang balik dengan kawan-kawan tadi, ibu mula terfikir, harap dia tak 'sentap' dengan ayat ibu tadi. Ibu pulak bercakap di depan kawan-kawan yang lain, takut sahabat ibu tu 'terasa' malu pulak.

Cumanya, ibu berpendapat pakaian kawan ibu tu tak kena dengan tempat kot. Ibu kan bekerja di jabatan kerajaan dan telah ditetapkan tatacara berpakaian yang sepatutnya sebagai penjawat awam. Kalau kerja dalam bidang korporat atau swasta memang cun seh! Nampak outstanding.

Ni bukan tatacara berpakaian penjawat awam tau!



Pada rakan ibu tersebut, kalau anda terbaca (atau ada yang bagitau suruh you baca) blog ini dan terperasan anda dalam situasi yang ibu tuliskan ini, ibu dengan rendah hati mintak maaf ekk.

Sesungguhnya yang terkeluar dari mulut tadi adalah ikhlas dari hati yang memang you tau outspoken ni. Pada mata I, nampak kurang manis you berpakaian macam tu walaupun dasarnya nampak cantik dan 'gojes'.

Tapi kalau you nak teruskan hal yang sama, silakan. I tak kecik hati ;). I pun bukannya baik sangat. Kadang-kadang terculas juga tanpa sedar!

Pada kawan-kawan opis lain yang baca blog ni (ibu tau ramai sebenarnya), tak payah la nak sibuk-sibuk tanya, siapakan gerangan orang yang ibu ceritakan di atas. Pada yang ada bersama-sama ibu tadi, korang diam-diamkan lah ekk... jangan pulak nanti ada yang tambah garam dan lada! Hehehehe..

Bahaya, kalau kisah seinci kang jadi sedepa....

Friday, December 14, 2012

14122012 M bersamaan 1234H

Assalamualaikum dan selamat pagi.

6 tahun yang lalu pada tarikh ini, saya telah selamat bertukar status menjadi isteri. Bertemu hanya 4 kali termasuk hari kami dinikahkan setelah hampir 2 tahun bersembang dan bergurau senda tanpa kenal wajah. Senang kata, kami betul-betul berkenalan dan bercinta selepas ijab kabul. Cinta selepas kahwin!

Dalam tempoh 6 tahun ini, sesungguhnya kami masih lagi saling kenal mengenali. Masih banyak lagi kehendak dalaman jiwa masing-masing yang belum terungkap dan dikeluarkan, termasuklah diri ibu yang sememangnya mudah bertukar mood dan perasaan hahaha. 

Sejujurnya, kami tidak pernah berperang besar (mintak dijauhkan). Kalau setakat berselisih pendapat, itu memang adat dan selalu sangat berlaku. Ibu dan ayah dari dua kehidupan yang jauh berbeza. Seorang anak kampung yang survival dan lasak jiwa berkongsi hidup dengan seorang anak metropolitan yang hidup dengan jagaan rapi dari keluarga. Bila hidup bersama pasti akan timbul banyak perkara yang akan menjadi isu.

Banyak perkara yang kami masih tidak sama. Sorang suka buat macam ni, seorang lagi suka tak ambil peduli.  Kadang-kadang, ayah yang terlebih ikut prosedur bercanggah dengan ibu asal boleh saja. Ada perkara yang ayah 'asal boleh saja' tapi ibu pula kata kena ikut langkah-langkahnya. Hahahaha..memang haru.

Ibulah yang kerap bercakap, membebel, meluahkan perasaan itu dan ini. Ayah seorang yang diam, sunyi sepi kalau ibu membebel. Kadang-kadang tension jugak, rasa macam bercakap dengan dinding sebab tak dak respon. Tapi cuba bayangkan kalau kami berdua saling bercakap, saling membebel?



Buat kanda ku sayang,

Masih jauh lagi perjalanan hidup kita sekeluarga (andai dipanjangkan umur). Walau macamana kuatnya leteran adinda, sesungguhnya hati dinda penuh dengan kasih sayang dan inginkan yang terbaik buat kita. Hidup kita sudah tidak sama seperti dulu (masa berdua) dengan amanah yang telah Allah berikan pada kita - kakak, abang dan adik dan mungkin akan ada lagi selepas ini (ops!)

Bertuahlah kanda kerana memiliki dinda yang gagah menjaga anak-anak sendirian takala kanda sibuk berkerja siang dan malam tak kira masa. Dinda tak minta intan permata (tapi kalau nak bagi, dinda ambik saja) atau kemewahan yang melampau-lampau sebagai balasan. Cukuplah sekadar kanda menjadi suami dan ayah yang prihatin pada setiap bebelan dinda dan bertindak agar dinda tidak membebel lagi. hehehehe

Kanda, 
Dinda minta ampun dan maaf. Dinda sedar, dinda bukanlah isteri yang baik tapi dinda sentiasa berusaha untuk menjadi yang terbaik buat kanda dan anak-anak kita hinggakan kadang-kadang dinda terpaksa bertukar menjadi 'singa' (hehehehe). Dan dinda juga berharap agar kanda juga selari dengan dinda, berusaha menjadi yang terbaik buat keluarga kita, tapi kanda tak perlu la jadi singa! :P

Selamat ulangtahun perkahwinan kita yang ke 6. Maaf tiada sambutan atau hadiah yang istimewa malah kanda terpaksa pulak tidur di bawah lantaran abang dan adik dah berkepit di bawah ketiak dinda. Terima kasih sebab menerima dinda yang penuh dengan bom-bom jangka!

Di hari Jumaat, 1.2.1434 Hijrah, buat yang membaca, doakan moga kami terus bersama dalam ketidaksamaan yang kami ada. Doakan kami terus bahagia walaupun kami punya cara yang berbeza!

Wednesday, December 5, 2012

Korang ada ego tak?


Assalamualaikum dan selamat pagi.




Hehehehe...setuju?

Tuesday, December 4, 2012

Buat yang bernama suami...



Buat Suami
Jika seorang isteri menangis dihadapanmu
itu bererti dia tidak dapat menahannya lagi

Jika kau memegang tangannya saat dia menangis
dia akan tinggal bersamamu sepanjang hidupmu.

Jika kau membiarkannya pergi
dia tidak akan kembali menjadi dirinya yang dulu, selamanya!

Seorang isteri tidak akan menangis dengan mudah
kecuali di depan orang yang sangat dia sayangi, dia akan menjadi lemah!
Seorang isteri tidak akan menangis dengan mudah,
hanya jika dia sangat menyayangimu
Dia akan menurunkan rasa egonya.

Wahai suami-suami,
jika seorang isteri pernah menangis keranamu,
tolong pegang tangannya dengan penuh pengertian,
Kerana dia adalah orang yang akan tetap bersamamu sepanjang hidupmu
disaat kau terperuk terlalu dalam....

Wahai suami-suami,
jika seorang isteri menangis keranamu,
tolong jangan menyia-nyiakannya
Mungkin kerana keputusanmu, kau merosakkan kehidupannya.

Saat dia menangis di depanmu, saat dia menangis keranamu
Lhatlah jauh ke dalam matanya.
Dapatkan kau lihat dan kau rasakan sakit yang dirasakannya keranamu?

Apakah keistimewaan perempuan ini?
Dibalik kelembutannya dia memiliki kekuatan yang begitu dasyat
tutur katanya merupakan kebenaran
senyumannya adalah semangat bagi orang yang dicintainya
pelukan dan ciumannya bisa memberikan kehangatan bagi anak-anaknya..

Dia tersenyum bila melihat temannya tertawa..
Dia terharu, menangis bila melihat kesengsaraan pada orang-orang yang dikasihinya
Dia mampu tersenyum dibalik kesedihannya
Dia sangat gembira melihat kelahiran
Dia begitu sedih melihat kematian
Titisan air matanya biasa membawa perdamaian.

sumber : FB

Wednesday, November 14, 2012

Setahun sudah berlalu...


Assalamualaikum

"Setahun akan berlalu, Muharram datang kembali. Bersama kehangatan semalam. Tanpa ku sedari, kupetik mawar merah, ku tulis sebuah puisi." - Lirik sekuntum mawar merah yang ubah. :D

Esok bermulalah tahun yang baru, 1434H. Masih terasa lagi saat mengaminkan doa awal tahun dan akhir tahun, petang ni akan berulang kembali. Masa oh masa.... 

Seperti biasa, ibu sejak entah bila, bukanlah orang yang suka meletakkan azam setiap kali tahun baru. Dulu-duluuuuuuuuu, ya pernah. Tapi disebabkan ibu sudah kenal diri ibu, baik tak payah tetapkan target. Selalunya, lain ibu plan, lain yang ibu akan buat hahaha. Buat penat kan!

Tapi itu tidak bermakna ibu tidak meletakkan sebarang harapan atau perubahan dalam hidup. Ada, tetapi biarlah hanya ibu dan mereka yang terlibat saja tahu. Yang lebih penting, ibu mengharapkan kehidupan ibu sekeluarga mendapat keredhaan dan keampunan Allah Taala. Sentiasa diberkati dan dilimpahi dengan kasih sayang! Amin...

Pada sesiapa yang ada kelapangan, bolehlah hadirkan diri di masjid-masjid yang berdekatan dengan kediaman anda. Pasti ada majlis punya! Selalunya, sampai lepas Isyak dan akan ada ceramah segala bagai.

Ibu seperti biasa, hanya duduk di depan tv mengaminkan doa dari tv saja. Allah masih belum memberikan kelapangan buat ibu atau mungkin ibu yang tidak berusaha  mencari kelapangan itu, barangkali?

Apapun, ini doa awal tahun dan akhir tahun yang akan di baca nanti. Moga berguna pada mereka yang sedang mencari.


Doa Awal tahun dan Akhir tahun

Semoga Allah memelihara kita semua!

Salam Maal Hijrah 1434!

Friday, November 9, 2012

Tips CINTA

Assalamualaikum.

Hari ini hari Jumaat. Malam tadi malam Jumaat, malam yang digemari oleh pasangan suami isteri. Iye ke? hehehehe

Ibu, seperti biasa. Tiada beza malam Jumaat dengan malam-malam yang lainnya. Berperang dengan anak-anak adalah perkara utama. Ayah bekerja!

Sempena hari Jumaat yang mulia ni ibu nak share sesuatu kat blog ibu ni. Tips cinta untuk pasangan suami isteri yang sah sahaja. Ibu dapat tips ni pun kat FB. Meh kita semak tengok, adakah kita (suami dan isteri) mengamalkan tips-tips cinta ni setelah berkahwin. 

Ayah, jom kita semak!

Cium tangan suami dan dahi isteri setiap kali sebelum berpisah ke tempat kerja masing-masing 
Jika berpisah lebih dari sehari seperti untuk tugasan luar daerah, tambah rutin harian tadi dengan pelukan dan ciuman di bibir.  

Walau sesibuk mana sekali pun, luangkan masa untuk menelefon pasangan sekurang-kurangnya sekali walau sekadar untuk bertanya apa yang sedang dilakukan.

Sentiasa ucapkan kata-kata sayang seperti I love you sepenuh hati sebelum keluar kemana-mana, menamatkan perbualan di telefon dan sebelum tidur. 

Sentiasa mencari peluang untuk makan tengah hari bersama kerana pastinya ia tiada gangguan anak-anak jika pada hari berkerja. 

Amalkan bertanya apa yang berlaku sepanjang hari selepas pulang dari kerja sebagai tanda mengambil berat dan memberi peluang pasangan meluahkan perasaan. 

Luangkan masa untuk berbual tentang apa sahaja dari isu rumah tangga hinggalah politik semasa sebelum tidur.

Mudah berbaik jika berlaku sebarang pertelingkahan, jangan biar berlarutan walau untuk satu jam sekali pun apatah lagi berhari-hari.

Temani pasangan semasa menonton rancangan kegemaran mereka walau sambil membaca akhbar misalnya kerana apa yang penting ada berada disisi.

Jangan sesekali berpisah tempat tidur walau anak sudah berderet atau usia sudah meningkat kerana ia adalah salah satu amalan penting untuk mengeratkan kasih sayang. 

Amalkan sembahyang berjemaah semasa di rumah, berdoa bersama serta bersalam-salaman selepasnya.

Biasakan bergilir gelas atau pinggan semasa makan serta tidak segan atau geli untuk menghabiskan makanan atau minuman isteri atau suami.

Sesekali buatlah kejutan seperti membeli hadiah atau kad untuk peristiwa tertentu, memakai pakaian dalam yang seksi atau apa sahaja yang anda tahu pasangan pasti menyukainya. 

Senda gurau dalam rumah tangga amat penting, ceritalah sesuatu yang kelakar, teka teki atau apa sahaja yang membolehkan anda ketawa bersama. 

Sentiasa kenang pengorbanan masing-masing seperti susah payah isteri melahirkan anak dan suami yang berkerja keras menyara keluarga. 

Sesekali tukar gaya penampilan agar ada kelainan serta untuk mengelakkan pasangan merasa jemu. 

Apa sahaja masalah yang timbul, berterus terang dan berbincang bersama untuk menyelesaikannya. 

Sentiasa menyimpan tekad untuk menjadi suami/isteri yang baik dalam rumah tangga bahagia kerana fikiran positif akan memudahkan anda mencapai matlamat tersebut.

Jika amalan-amalan di atas tidak pernah dilakukan sehingga anda membacanya hari ini, jadikanlah ia sebagai titik permulaan untuk melakukannya tanpa rasa ragu dan malu. 


Thursday, November 8, 2012

Once Upon A Time

Assalamualaikum.

Semalam ibu menonton tv seperti biasa. Tapi sedikit luar biasa sebab semalam ibu layan siri baru di Channel 5 (TV Singapura). Dah lama tak layan cerita bersiri omputeh, tapi semalam tersangkut balik sebab ceritanya cerita fantasi.

Ceritanya bertajuk Once Upon A Time. Watak fantasi macam Snow White, Prince Charming, Rumplestiltskin dan Evil Queen yang jahat dah ada. Bila ibu google rupanya akan ada banyak lagi watak yang akan muncul, Red Riding Hood dan Pinochio pun ada. Syok-syok! Yang lagi best sebab kat Channel5, siri ni back 2 back, yakni 2 siri terus menerus!

Dan yang paling penting, sebenarnya siri semalam yang ibu tengok adalah season 1 yang released on October last year. Seoson 2 dah main September 2012. Tak tau la kat TV8 dah ada ke belum cerita ni! Ibu memang selalu tertinggal kapal rasanya.. hehehehe

Suasana cerita ni bercampur antara dunia fantasi dengan 'real world' di sebuah pekan yang bernama Storybrooke. Pekan tersebut asalnya adalah 'fairy tale world' yang telah disumpah oleh Evil Queen yang berdendam dengan Snow White dan Prince Charming yang bahagia menjadi suami isteri. Kira macam Evil Queen ni nak balas dendam la sebab Prince Charming tak kahwin dengan dia sebaliknya memilih Snow White. Kerana chenta jugak kan!

Evil Queen telah menyerang istana mereka semasa Snow White sedang melahirkan anak mereka tapi Prince Charming sempat menghantar anaknya melalui sebuah almari keluar dari dunia fantasi. Prince Charming telah koma dalam serangan itu.

Lepas Evil Queen lancarkan sumpahan dia, semua penduduk dunia fantasi ke dunia nyata dan mempunyai watak yang lain pulak dan tak ingat apa-apa  lagi tentang dunia lama. Evil Queen jadi Regina - Datuk Bandar Storybrooke. Snow White jadi Mary, cikgu sekolah. Prince Charming koma kat hospital! 

Evil Queen di Fairy Tale Land

Regina di Storybrooke

Di Pekan Storybrooke, Regina ada seorang anak angkat, Henry yang sangat mempercayai sebuah buku fantasi yang diberikan oleh guru sekolah (Snow White). Dia mencari anak Snow White yang telah disembunyikan ke dunia sebenar yang juga ibu kandungnya, Emma berdasarkan buku tersebut.

Mary di Storybrooke
Snow White di Fantasy Land!
Henry dalam rawatan sakit jiwa sebab terlalu obses dengan watak dalam buku yang dia baca. Dia yakin ibu angkatnya adalah Evil Queen dan hanya Emma saja yang boleh musnahkan sumpahan Evil Queen! Orang lain kat Storybrooke tu semua dah macam kaku dan takut dengan Regina yang sangat berkuasa kat situ.

Penceritaannya sekejap dunia fantasi, sekejap kat Storybrooke. Baru 2 siri dah rasa menarik. Kalau lambat sangat nak habis dan menunggu, terpaksalah meminta jasa baik kekasih hati ku untuk meng'download' siri ini. Boleh kanda? hehehehe

Season 1


Ibu suka cerita fantasi macam ni. Selalu tunjukkan orang baik-baik kalah dulu dan kena buli. Pengajarannya mudah - Kita tak perlu beria-ia melawan pun. Biar saja yang jahat terus berdendam dan menghentam. Akhirnya diri sendiri mereka yang terkorban dalam dendam yang mereka ciptakan!

Peace,no war!

Monday, November 5, 2012

Cuti-cuti Malaysia


 Assalamualaikum.

2 minggu tak update blog adalah satu pencapaian. Walaupun jari jemari ibu yang main montel ni boleh memicit keyboard iphone atau ipad sambil baring, tapi ibu masih tak berdaya nak update entry baru. Apa saja alasan yang diberikan, tetap alasan walaupun betapa banyak kemudahan yang ada di depan mata. Malas adalah faktor utama :P

Kisahnya, ibu sekeluarga balik ke Kedah. Katanya nak ber- Aidiladha di sana. Tapi sepanjang hari raya, kami sekeluarga di dalam kereta menuju ke Utara. Dah terbiasa begitu dengan kehidupan pasangan  ibu yang biasanya akan last day kerja pada pagi raya.

Pukul 1145 pagi, ibu sekeluarga memulakan perjalanan ke Utara. Alhamdulillah, perjalanan lancar walaupun ada sedikit jammed di hiway (masih di Johor). Cuaca sedang-sedang, tak hujan dan tak terlalu panas.

Pukul 3, singgah di RNR Seremban, makan bekalan nasi himpit dan kari daging yang ibu masak di malam hari sebagai bekalan berjalan di hari raya kan. Lepas solat dan lenguh kaki dan pinggang sedikit hilang, enjin kereta kembali dihidupkan untuk menuju ke destinasi yang telah ditetapkan.

Pukul 5, berhenti di RNR Tapah bila kakak mengadu lapaq. Biasalah kalau berjalan dengan anak-anak kecik ni, banyak kali berhenti adalah kemestian. Kata lapaq, tapi makanan ibu yang kena habiskan. Mula masuk kereta pukul 6 petang, hujan rahmat telah mencurah-curah turun. Cabaran memandu di dalam hujan ketika waktu hampir malam dan akan melalui jalan yang berpusing-pusing selepas terowong Menora membuatkan ibu scary. Cabaran perjalanan kini bermula!

Dek kerana hujan yang terlaku lebat dan suasana malam yang bertambah kelam dengan hujan, pemanduan hanya di paras 50km/j. Lepas terowong Menora, lagi la ibu rasa drive macam siput! Dengan lampu jalan tak dak, lampu kecik-kecik kat atas tar pun takdak, jalan pulak pusing-pusing menurun bukit, anak-anak pulak tereyak dalam kereta sebab takut hujan dan kelam.. Oh! Sungguh terasa hebat memandu dalam keadaan yang menekan-nekan. 

Maktok telefon, kalau dah lewat singgah la rumah abang. Ibu pun memangd ari awal terasa nak buat macam tu. Bila maktok bagitau yang abang ibu tak balik kampung lagi, ibu pun terus hello-hello la dia bagitau nak singgah.

Berehat semalaman, esok meneruskan lagi perjalanan ke kampung halaman. 2 jam dari Parit Buntar, sampailah ibu di laman rumah yang dirindui. Masa sampai, mak tok tengah sapu laman rumah. Saja ibu picit horn bagi jiran-jiran kampung tau yang ibu dah sampai, terutamanya jiran sebelah rumah! hehehehe

Lepas peluk cium, maktok bagitau yang nenek (tok) sakit. Ada kat rumah paksu. Terus ke sana tengok tok dulu. Tok kalau dah sakit, ibu dapat bayangkan keadaan dia macamana. Tanpa gigi palsu, wajah tua tok akan kelihatan sungguh uzur dan kendur.

Aktiviti di kampung adalah meronda-ronda rumah saudara mara. Setahun sekali balik, kena la pi ziarah kenai adik beradik. Tu pun ada yang tak sempat nak pi. Kakak dan kembaq yang paling gembira, dapat berlari ke sana sini tanpa sekatan. Masuk pintu depan, keluar pintu sisi, lari naik tangga. Masuk pintu dapor, keluar pintu depan!


Nanti sambung lagi, banyak kerja yang perlu di'teliti' balik. Baru cuti seminggu, rasa macam baru naik cuti bersalin 3 bulan! 

Otak rasa kosong!






Wednesday, October 17, 2012

Tips sihat

Assalamualaikum.

Hari ni hari Rabu. So, ibu nak apply Wordless Wednesday untuk entry kali ni. Harap perkongsian ini berguna buat semua pembaca blog ibu. Ibu share kat sini selepas ibu dapat email dari one of my colleague. 

Let the pictures tell a story!

  Ok. Tata...

Sunday, October 14, 2012

My Cik Ted

Assalamualaikum.

Sekejap saja dak masuk mid Oktober. Tak lama lagi dah nak raya haji. InsyaAllah, raya haji ni, seperti biasa ibu akan balik ke Kedah. Sungguh tak sabar rasanya nak balik kampung.

Last balik pun masa 1 April hari tu sebab tok ibu sebelah abah meninggal dunia. Hari ni balik Kedah, esok terbang balik ke selatan. Tak sempat nak ke mana-mana. Kalau tak sebab hal-hal yang emergency, memang setahun sekali saja ibu balik Kedah. Apa nak buat kan.....

Melalut pulak ek hehe. Tajuk lain, entry tulis lain hahaha.

Oklah, sapa yang tengok Adam dan Hawa mesti tau kan yang Ain ada teddybear besar hadiah dari Am! Teddybear yang Ain usung ke sana sini, marah-marah kat Am pun bawak sampai ke Perth kan! hehehe

Itu Cik Ted Ain. Ibu pun ada Cik Ted jugak! hahahaha Nak jugak kan sama dengan Ain, konon nak menghayati la katakan. Cik Ted ibu ni ayah bagi dah lama. Tapi masa tu ibu tak bagi nama apa-apa pun. Now nama dia cik Ted jugak lah hehehe Nak jugak sama! (^_^)

Perkenalkan, ni la Cik Ted ibu....

.

.

.

.

.

.

.



Cik Ted ibu ni tak la sebesar Cik Ted Ain. Walau dah lama ayah hadiahkan Cik Ted ni tapi masih ok lagi sekalipun dah jadi belasah anak-anak.

Cik Ted ibu ni tak payah besaq-besaq, sebab Cik Ted original ibu dah cukup besaq heheh Lebih sepemeluk ibu tau! hahaha 

Korang ader? :p

Tuesday, October 9, 2012

Hari ini 4 tahun yang lalu...





Tokwan (datuk) saya telah kembali ke rahmatullah lebih kurang jam 950 malam pada tarikh 9 Oktober 2008. Saya berada di sisinya hingga habis nyawanya. Bersama-sama saya ketika itu mak, mak lang, mak njang, pakcik, paksu dan tok (nenek) saya. Pakcik memimpinnya mengucap dua kalimah syahadah, sementara saya dan mak membaca yassin bersama-sama. Mak njang terhenti dipertengahan bacaan kerana terlalu sedih melihat wan yang sedang bertarung dengan maut walaupun dia hanya melihat dari belakang. 


Malam itu sebelum ajalnya, saya bersama mak dan maklang berada di sisinya. Saya memegang tangan kiri dan mak lang memegang tangan kanannya sambil mengusap perutnya yang tegang. Sesekali dia menggenggam kuat tangan saya, dan saya tahu ketika itu dia sedang menahan sakit di dalam perut. Dia membuka mata bila anak saya Nur Faaqihah menepuk-nepuk lengannya. 


Tokwan hendak mengubah posisi badannya, mengiring ke kanan. Kami membantu mengubah posisi mengikut kehendaknya. Saya mengusap pinggangnya agar hilang lenguh. Mak membaca selawat syifa sambil menghembus ke kepala dan dadanya. Selepas meneguk air, tiba-tiba beliau sesak nafas. Mak lang terkocoh-kocoh memanggil paksu dan pakcik, hanya itu dua anak lelaki yang beliau ada. Mak terus mencapai surat yassin dan membacanya. Saya bangun mengambil wudhuk dan ikut membaca bersama mak. Dipertengahan bacaan yassin kali kedua, beliau menghembuskan nafasnya. Saya nampak seperti dia tertunduk sambil menguap. Dan badannya yang saya pegang sepanjang bacaan yassin menjadi sejuk. 

Manusia hanya merancang Allah yang menentukan. Walaupun saya jauh dari keluarga namun saya berpeluang bersamanya hingga akhir hayatnya. Saya tidak menjaganya secara total namun ada juga masa-masa yang saya luangkan bersamanya hingga saat-saat akhir. 

Petang itu, saya dan mak berbincang hendak memasak bubur yang sedikit istimewa untuk wan pada esok harinya. Biasanya beliau makan bubur nasi kosong. Saya bercadang hendak memasak seperti bubur yang saya masak untuk Faaqihah, ada sayur dan isi ikan kemudian akan dikisar. Pasti lebih menyelera dan menyihatkan. Apakan daya, hajat kami tak kesampaian. 

Moga Allah menempatkannya di kalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Al Fatihah. 


♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥♥



Assalamualaikum.

Tulisan dan gambar di atas itu, ibu tulis 4 tahun yang lalu,  di malam perginya seorang lelaki yang punya tempat dalam hati ini. Walaupun semasa hayatnya, ungkapan 'sayang' tidak pernah terpancul dari mulut ini, tapi dia adalah seseorang yang istimewa di hati semua ahli keluarga.

Wan punya karektor yang tersendiri. Kuat semangat dan yakin dengan apa yang dia lakukan walaupun dia hanya seorang anak kampung dan tidak berpendidikan tinggi. Dia membina nama keluarga dengan penuh cekal sehingga dia pernah berpesan agar menjaga nama keturunannya.

"Jaga, jangan bagi ada titik hitam dalam keluarga kita!" - itu ungkapan yang masih terngiang-ngiang di telinga ibu hingga detik entri ni ditaip. Mungkin selagi hayat dikandung badan atau mungkin selagi akal ini masih waras mengingat.

Ibu adalah seorang cucu yang kuat memberontak dan ibu adik-beradik adalah cucu yang tinggal bersebelahan rumahnya. Setiap gerak laku dan perbuatan kami akan menjadi perhatian wan. Keluar dengan siapa, balik pukul berapa, cara sidai baju, cara basuh pinggan hinggakan cara senduk nasi pun diperhatikan. Wan memang teliti!

Kadang-kadang ibu penat menjadi bahan teguran. Buat macam ni, buat macam tu. Tak boleh itu, tak boleh ini. Sedangkan cucu-cucu yang lain bebas berbuat sesuka hati sebab tinggal jauh dari kampung. Sekali sekala pulang, pasti jadi kesayangan dan akan dilayan itu dan ini.

Tapi, bila wan dah tiada, baru kita akan menghargai. Itu memang adat. Ibu baru dapat merasakan betapa bertuahnya ibu menjadi bahan wan. Ibu hargai teguran wan akan cara basuh pinggan. Ibu hargai teguran wan akan cara cedok nasi dari dari periuk. Cara sidai baju yang betul kerana dari itu sudah boleh dinilai - perempuan itu rajin atau penyegan. 

Ibu bersyukur, kerana ajaran wan itulah membezakan ibu dengan remaja lain dalam banyak hal. Dalam kelompok remaja seusia, orang-orang tua sedikit pelik bila cara kerja ibu macam orang tua dulu-dulu, tak seperti anak mereka. Inilah berkat didikan tak formal wan yang membentuk karektor kami.

Hari ini, sudah 4 tahun wan meninggalkan anak-cucu dan cicitnya. Tapi, ibu yakin wan tenang di sana kerana wan meninggalkan legasi anak-anak yang soleh dan solehan, ilmu wan yang bermanafaat pada kami dan bantuan wan yang banyak pada yang memerlukan  semasa hayatnya.


 Suku anak-cucu-cicit dikuburan pada Aidilfitri lepas.


Awal Oktober ini, hati ibu tiba-tiba sayu, walaupun dalam seronok melayan Adam dan Hawa. Puas ibu mencari kenapa? Suatu malam ibu bermimpikan wan. Bila terjaga, ibu lupa akan isi mimpinya, tapi ibu pasti, wan adalah antara entiti yang wujud dalam mimpi ibu malam itu. Yang pasti, wan kelihatan sihat sempurna, seperti hayatnya.

Adakah wan datang menjenguk ibu, cucu perempuannya yang pertama, yang menjadi bahan usikan ketika kecilnya dan bahan tegurannya takala sudah dewasa. Allah maha kuasa.

Al-Fatihah buat wan!


Related Posts with Thumbnails