Nuffnang

Tempah hadiah istimewa

Monday, May 13, 2013

#Adil atau Pilih Kasih.

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, ibu masih diberi kesihatan yang baik. Pipi ibu saja yang sedikit bengkak, angkara gusi geraham yang tetiba sakit. Adakah 'gigi bongsu' ibu nak menunjukkan diri lagi? Mujur hari ini, ibu sudah boleh mengunyah tanpa rasa sakit walaupun gusi  masih bengkak. Alhamdulillah, masih boleh menikmati nikmat dunia kurniaan Allah.

Pilih kasih atau 'bias' bermaksud berat sebelah atau berprasangka terhadap seseorang. Mungkin berprasangka baik atau mungkin boleh jadi yang tidak baik. Bila berlakunya pilih kasih, ianya memungkinkan untuk ketidakadilan di dalam sesuatu hal berlaku. 

Perkara ini sering berlaku dalam kehidupan kita samada di dalam keluarga, tempat kerja, perhubungan antara kawan dan pelbagai lagi situasi lain.




Sebagai manusia, ukuran adil itu memang tidak pernah sempurna. Namun, jika kita hendak berlaku adil (sebaik mungkin), pilih kasih perlu dibuang dari dalam diri. Bertindak dan membuat keputusan dengan penuh profesionalisme, tanpa dipengaruhi oleh perasaan sayang atau benci yang mempengaruhi keputusan kita dan seterusnya menampakkan ianya bias. Lagi teruk, nampak bodoh!

Apatah lagi bila kita enggan menjelaskan persoalan yang ditimbulkan  bilamana keputusan  A  (suara ramai) dibuat dikatakan tidak adil pada orang lain seolah-olah mementingkan diri sendiri. 

Tapi bila keputusan B (pilihan sendiri) dibuat, ianya dikatakan adil, walhal hanya kepuasan diri sendiri yang dikecapi tapi tidak dipersetujui oleh orang lain. Kalau dikatakan 'bodoh' dan pentingkan diri, nanti ada pulak yang kena bom! hahaahahha

Manusia boleh menyebut, dirinya profesional dalam membuat keputusan terutamanya yang menjadi ketua. Cakap di mulut, mujur tak cakap dengan kepala lutut!

Ibu menerima setiap keputusan dengan hati yang terbuka dan tenang. Ibu terima dengan menanam di dalam fikiran - dia profesional dan tidak mementingkan diri sendiri. Walaupun nampak 'kebodohan' tapi ibu biarkan dia seronok dengan apa yang dia suka untuk dirinya.

Tak rugi pun ibu berkorban menggembirakan orang lain. Memuaskan hati orang sekeliling kita pun dapat pahala kan? 

Cumanya, ibu berharap, agar si pembuat keputusan tidak menipu diri sendiri bahawa dirinya profesional serta adil kepada semua orang, sangat berkorban untuk orang lain dan tidak mementingkan diri sendiri (^_^). Moga kamu mampu melihat secara telus dan jujur.

Allah tahu walau sekelumit pun niat yang terdetik di hati kita. Moga Allah melimpahkan rahmat dan kasih sayangnya kepada ibu dan kamu...



No comments:

Related Posts with Thumbnails